Referensi Sintaks Kickstart

Lampiran ini menjelaskan perintah dan opsi yang tersedia dalam instalasi KickStart. Untuk informasi umum tentang KickStart, lihat Mengotomatiskan instalasi dengan KickStart.

Table of Contents

Nama perangkat tidak dijamin konsisten di seluruh reboot, yang dapat memperumit penggunaan dalam skrip Kickstart. Saat opsi Kickstart memanggil nama node perangkat (seperti sda), Anda dapat menggunakan item apa pun dari /dev/disk. Misalnya, alih-alih:

part / --fstype=xfs --onpart=sda1

Anda dapat menggunakan entri yang mirip dengan salah satu dari berikut ini:

part / --fstype=xfs --onpart=/dev/disk/by-path/pci-0000:00:05.0-scsi-0:0:0:0-part1
part / --fstype=xfs --onpart=/dev/disk/by-id/ata-ST3160815AS_6RA0C882-part1

Ini memberikan cara yang konsisten untuk merujuk ke disk yang lebih bermakna daripada hanya sda. Ini sangat berguna di lingkungan penyimpanan yang besar.

Sementara prinsip umum instalasi Kickstart cenderung tetap sama, perintah dan opsi dapat berubah di antara rilis utama. Anda dapat menggunakan perintah ksverdiff untuk menampilkan perbedaan antara dua versi sintaks Kickstart. Ini berguna saat memperbarui file Kickstart yang ada untuk digunakan dengan rilis baru. Untuk menampilkan daftar perubahan sintaks antara Fedora 31 dan 32, gunakan perintah berikut:

$ ksverdiff -f F31 -t F32

Opsi -f menentukan rilis untuk memulai perbandingan, dan opsi -t untuk menentukan rilis yang akan diakhiri. Untuk informasi tambahan, lihat halaman manual ksverdiff(1). Perhatikan juga bahwa Anda tidak dapat menggunakan ini untuk menampilkan perubahan dalam rilis yang lebih baru dari sistem Anda - versi pykickstart di Fedora 31 tidak dapat menampilkan perubahan di Fedora 32 .

Additionally, you can review the Fedora 32 Release Notes, available at https://docs.fedoraproject.org/, for a list of changes.

Di bagian berikut, jika opsi diikuti dengan tanda sama dengan (=), nilai harus ditentukan setelahnya. Dalam contoh perintah, opsi dalam tanda kurung siku ([ ]) adalah argumen opsional untuk perintah tersebut.

Metode dan Sumber Instalasi

Perintah berikut mengontrol bagaimana Fedora akan diinstal.

perangkat (opsional) - Instal Driver Perangkat Ekstra

Pada kebanyakan sistem PCI, program instalasi akan secara otomatis mendeteksi kartu Ethernet dan SCSI. Namun, pada sistem yang lebih lama dan beberapa sistem PCI, Kickstart memerlukan petunjuk untuk menemukan perangkat yang tepat. Perintah device, yang memberitahu program instalasi untuk menginstal modul tambahan, menggunakan format berikut:

device moduleName [--opts=]

Ganti moduleName dengan nama modul kernel yang harus diinstal.

--opts=

Opsi untuk diteruskan ke modul kernel yang diinstal. Sebagai contoh:

device i2c_piix4 --opts="aic152x=0x340 io=11"

driverdisk (opsional) - Gunakan Disk Driver

Disk driver dapat digunakan selama instalasi Kickstart untuk menyediakan driver tambahan yang tidak disertakan secara default. Anda harus menyalin konten disk driver ke direktori root partisi pada hard drive sistem. Kemudian, Anda harus menggunakan perintah driverdisk untuk menentukan bahwa program penginstalan harus mencari disk driver dan lokasinya.

driverdisk partition | --source= | --biospart=
partition

Cari gambar disk driver di partisi lokal. Ganti partition dengan nama partisi yang berisi disk driver. Perhatikan bahwa partisi harus ditentukan sebagai path lengkap. Sebagai contoh:

driverdisk /dev/sdb1
--source=

Cari disk driver di lokasi jaringan, bukan di partisi lokal. Sebagai contoh:

driverdisk --source=ftp://path/to/dd.img
driverdisk --source=http://path/to/dd.img
driverdisk --source=nfs:hostname:/path/to/dd.img
--biospart=

Partisi BIOS yang berisi disk driver (misalnya, 82p2).

install (wajib) - Konfigurasi Metode Instalasi

Modus instalasi default. Anda harus menentukan jenis instalasi dari cdrom, harddrive, nfs, liveimg, atau url. Perintah install dan perintah metode instalasi harus berada pada baris yang terpisah. Sebagai contoh:

install
liveimg --url=file:///images/install/squashfs.img --noverifyssl

Perintah metode instalasi adalah:

cdrom

Instal dari drive optik (DVD) pertama pada sistem.

harddrive

Instal dari pohon atau gambar ISO instalasi penuh pada hard drive lokal. Gambar pohon atau ISO harus berada pada sistem file yang dapat dipasang di lingkungan instalasi. Sistem file yang didukung adalah ext2, ext3, ext4, vfat, atau xfs.

install
harddrive --partition= | --biospart= [--dir=]
--partition=

Partisi untuk menginstal (seperti sdb2).

--biospart=

Partisi BIOS untuk menginstal (seperti 82p2).

--dir=

Direktori yang berisi pohon instalasi atau citra ISO.

liveimg

Instal dari gambar disk alih-alih paket. Gambar dapat berupa file squashfs.img dari gambar ISO langsung, atau sistem file apa pun yang dapat dipasang oleh media instalasi. Sistem file yang didukung adalah ext2, ext3, ext4, vfat, dan xfs.

Perintah ini juga mendukung instalasi dari arsip tar dari sistem file root. Dalam hal ini, nama file harus diakhiri dengan .tar, .tbz, .tgz, .txz, .tar.bz2, tar.gz, atau tar.xz.

install
liveimg --url=  [--proxy= | --checksum= | --noverifyssl=]
--url=

Lokasi untuk menginstal dari. Protokol yang didukung adalah HTTP, HTTPS, FTP, dan file.

--proxy=

Tentukan proxy HTTP, HTTPS, atau FTP untuk digunakan saat melakukan penginstalan.

--checksum=

Argumen opsional dengan checksum SHA256 dari file gambar, digunakan untuk verifikasi integritas. Jika Anda menggunakan gambar langsung yang disediakan oleh Proyek Fedora, Anda dapat menemukan daftar checksum di tautan:https://fedoraproject.org/en/verify[].

--noverifyssl

Nonaktifkan verifikasi SSL saat menghubungkan ke server HTTPS.

nfs

Instal dari server NFS yang ditentukan. Server NFS harus mengekspor image ISO penginstalan penuh (seperti DVD Server Fedora) atau konten yang diekstraksi.

install
nfs --server=  [--dir=] [--opts= ]
--server=

Nama host server.

--dir=

Direktori yang berisi pohon instalasi atau citra ISO.

--opts=

Opsi pemasangan yang akan digunakan untuk memasang ekspor NFS.

url

Instal dari pohon di server jauh melalui HTTP, HTTPS, atau FTP.

install
url --url= | --mirrorlist= [--proxy= | --noverifyssl]
--url=

Lokasi untuk menginstal dari. Protokol yang didukung adalah http, https, ftp, dan file.

--mirrorlist=

URL cermin untuk menginstal dari.

--proxy=

Tentukan proxy HTTP, HTTPS, atau FTP untuk digunakan saat melakukan penginstalan.

--noverifyssl

Nonaktifkan verifikasi SSL saat menghubungkan ke server HTTPS.

mediacheck (opsional) - Verifikasi Integritas Media Instalasi

This command will force the installation program to perform a media check before starting the installation, similarly to the rd.live.check boot option (see Verifying Boot Media. This command requires that installations be attended, so it is disabled by default.

ostreesetup (opsional) - Instal dari OSTree

Digunakan untuk instalasi OSTree. Lihat tautan:https://wiki.gnome.org/action/show/Projects/OSTree[] untuk informasi lebih lanjut tentang OSTree. Pilihan yang tersedia adalah:

--osname=

Root manajemen untuk instalasi OS (wajib).

--remote=

Root manajemen untuk instalasi OS (opsional).

--url=

URL repositori (diharuskan).

--ref=

Nama cabang di dalam repositori (wajib).

--nogpg

Nonaktifkan verifikasi kunci GPG (opsional).

repo (opsional) - Konfigurasikan Repositori Tambahan

Mengonfigurasi repositori DNF tambahan yang dapat digunakan sebagai sumber untuk instalasi paket. Perintah ini dapat digunakan beberapa kali dalam satu file Kickstart.

See the Fedora System Administrator’s Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/, for information about the DNF package manager.

Lihat Fedora System Administrator’s Guide, tersedia di https://docs.fedoraproject.org/, untuk informasi tentang DNF package manager.

ifname=

ID penyimpanan. Opsi ini diperlukan. Jika repositori memiliki nama yang bertentangan dengan repositori lain yang ditambahkan sebelumnya, itu akan diabaikan. Karena program penginstalan menggunakan daftar repositori yang telah dikonfigurasi sebelumnya, ini berarti Anda tidak dapat menambahkan repositori dengan nama yang sama dengan yang telah dikonfigurasi sebelumnya.

--url=

URL repositori. Variabel yang dapat digunakan dalam file konfigurasi repo DNF tidak didukung. Anda dapat menggunakan salah satu dari opsi ini atau --mirrorlist, tidak keduanya.

--mirrorlist=

URL yang menunjuk ke daftar mirror untuk repositori. Variabel yang biasanya digunakan dalam file konfigurasi repositori dnf tidak didukung di sini. Anda dapat menggunakan salah satu dari opsi ini atau --baseurl, bukan keduanya.

--install

Jadikan repositori yang dikonfigurasi dalam file Kickstart tersedia di sistem setelah instalasi juga. Membuat file konfigurasi untuk repositori di /etc/yum.repos.d/ pada sistem yang diinstal.

--opts=

Nilai integer untuk menetapkan biaya ke repositori ini. Jika beberapa repositori menyediakan paket yang sama, nomor ini akan digunakan untuk memprioritaskan repositori mana yang akan digunakan sebelum yang lain. Repositori dengan biaya lebih rendah diprioritaskan daripada repositori dengan biaya lebih tinggi.

--excludepkgs=

Daftar nama paket yang dipisahkan koma yang tidak harus ditarik dari repositori ini. Ini berguna jika beberapa repositori menyediakan paket yang sama dan Anda ingin memastikan itu berasal dari repositori tertentu. Baik nama paket lengkap (seperti publican) dan gumpalan (seperti gnome-*) diterima.

--includepkgs=

Daftar nama paket dan gumpalan yang dipisahkan koma yang harus ditarik dari repositori ini. Ini berguna jika beberapa repositori menyediakan paket yang sama dan Anda ingin memastikan itu berasal dari repositori ini.

--proxy=

Tentukan server proxy HTTP, HTTPS atau FTP untuk digunakan saat mengakses repositori ini. Pengaturan ini tidak mempengaruhi repositori atau sumber instalasi lainnya.

--ignoregroups=true

Opsi ini digunakan saat membuat pohon instalasi dan tidak berpengaruh pada proses instalasi itu sendiri. Ini memberi tahu alat penulisan untuk tidak melihat informasi grup paket saat mencerminkan pohon untuk menghindari pencerminan data yang tidak perlu dalam jumlah besar.

--noverifyssl

Nonaktifkan verifikasi SSL saat menghubungkan ke server HTTPS.

url (optional) - Install from an installation tree on a remote server via FTP or HTTP.

Install from an installation tree on a remote server via FTP or HTTP.

--proxy=

Specify an HTTP/HTTPS/FTP proxy to use while performing the install. The various parts of the argument act like you would expect. The syntax is:

[protocol://][username[:password]@]host[:port]
--noverifyssl

For a tree on a HTTPS server do not check the server’s certificate with what well-known CA validate and do not check the server’s host name matches the certificate’s domain name.

--url=

The URL to install from. Variable substitution is done for $releasever and $basearch in the URL.

--mirrorlist=

The mirror URL to install from. Variable substitution is done for $releasever and $basearch in the URL.

--metalink=

The metalink URL to install from. Variable substitution is done for $releasever and $basearch in the URL.

Penyimpanan dan Partisi

Perintah di bagian ini digunakan untuk menentukan opsi penyimpanan dan partisi sistem Anda.

autopart (opsional) - Partisi Otomatis

Secara otomatis membuat partisi: partisi root (/) (1 GB atau lebih besar), partisi swap, dan partisi /boot yang sesuai untuk arsitektur. Pada drive yang cukup besar (50 GB dan lebih besar), ini juga membuat partisi /home.

Opsi autopart tidak dapat digunakan bersama dengan opsi part/partition, raid, logvol, atau volgroup dalam file Kickstart yang sama .

--type=

Memilih salah satu skema partisi otomatis yang telah ditentukan yang ingin Anda gunakan. Menerima nilai-nilai berikut:

  • lvm: Skema partisi LVM.

  • btrfs: Skema partisi Btrfs.

  • plain: Partisi biasa tanpa LVM atau Btrf.

  • plain: Partisi biasa tanpa LVM atau Btrf.

    The created partitioning scheme will follow the recommended scheme described at Recommended Partitioning Scheme.

--fstype=

Tentukan sistem file yang didukung (seperti ext4 atau xfs) untuk menggantikan default saat melakukan partisi otomatis.

--nolvm

Jangan gunakan LVM atau Btrfs untuk partisi otomatis. Opsi ini sama dengan --type=plain.

--encrypted

Mengenkripsi semua partisi. Ini sama dengan mencentang kotak centang Encrypt partitions pada layar partisi awal selama instalasi grafis manual.

--passphrase=

Menyediakan frasa sandi seluruh sistem default untuk semua perangkat terenkripsi.

--escrowcert=URL_of_X.509_certificate

Menyimpan kunci enkripsi data dari semua volume terenkripsi sebagai file di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 dari URL yang ditentukan dengan URL_of_X.509_certificate. Kunci disimpan sebagai file terpisah untuk setiap volume terenkripsi. Opsi ini hanya bermakna jika --encrypted ditentukan.

--backuppassphrase

Menambahkan frasa sandi yang dibuat secara acak ke setiap volume terenkripsi. Simpan frasa sandi ini dalam file terpisah di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 yang ditentukan dengan --escrowcert. Opsi ini hanya bermakna jika --escrowcert ditentukan.

--cipher=

Specifies which type of encryption will be used if the Anaconda default aes-xts-plain64 is not satisfactory. You must use this option together with the --encrypted option; by itself it has no effect. Available types of encryption are listed in the Fedora Security Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/. Using either aes-xts-plain64 or aes-cbc-essiv:sha256 is strongly recommended.

--luks-version=

Specifies which version of LUKS should be used to encrypt the system. Only relevant if --encrypted is also specified.

--pbkdf=

Sets Password-Based Key Derivation Function (PBKDF) algorithm for the LUKS keyslot. Only relevant if --encrypted is also specified. See the cryptsetup(8) man page for more information.

pbkdf-memory=

Menetapkan biaya memori untuk PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi lebih lanjut.

pbkdf-time=

Sets the number of miliseconds to spend with PBKDF passphrase processing. Only relevant if --encrypted is also specified. See information about the --iter-time option in the cryptsetup(8) man page for more information.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

pbkdf-iterations=

Menetapkan jumlah iterasi untuk pemrosesan frasa sandi secara langsung, dan menghindari benchmark PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat informasi tentang opsi --pbkdf-force-iterations di halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi selengkapnya.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

bootloader (wajib) - Konfigurasikan Boot Loader

Menentukan bagaimana boot loader harus diinstal.

Anda harus selalu menggunakan kata sandi untuk melindungi boot loader Anda. Boot loader yang tidak terlindungi dapat memungkinkan penyerang potensial untuk memodifikasi opsi boot sistem dan mendapatkan akses tidak sah ke sistem.

Beberapa sistem memerlukan partisi khusus untuk menginstal boot loader. Jenis dan ukuran partisi ini bergantung pada apakah disk tempat Anda menginstal boot loader menggunakan skema Master Boot Record (MBR) atau GUID Partition Table (GPT). Untuk informasi lebih lanjut, lihat Instalasi Boot Loader.

--append=

Menentukan parameter kernel tambahan. Untuk menentukan beberapa parameter, pisahkan dengan spasi. Sebagai contoh:

bootloader --location=mbr --append="hdd=ide-scsi ide=nodma"

Parameter rhgb dan quiet selalu digunakan, meskipun Anda tidak menentukannya di sini atau tidak menggunakan perintah --append= sama sekali.

--boot-drive=

Menentukan ke drive mana boot loader harus ditulis, dan oleh karena itu dari drive mana komputer akan melakukan booting. Jika Anda menggunakan perangkat multipath sebagai drive boot, tentukan hanya satu anggota perangkat.

Opsi --boot-drive= saat ini diabaikan dalam instalasi Fedora pada sistem IBM System z menggunakan zipl boot loader. Ketika zipl diinstal, ia menentukan drive boot sendiri.

Tidak menentukan opsi ini akan menghasilkan perilaku berikut:

  1. Jika opsi --driveorder= digunakan, Anaconda akan menginstal boot loader pada perangkat valid pertama yang ditentukan dalam urutan drive.

  2. Disk pertama yang ada dan valid yang berisi partisi / boot akan digunakan.

  3. Jika tidak satu pun di atas berlaku, maka perangkat penyimpanan valid pertama dari daftar semua perangkat yang terdeteksi akan digunakan untuk menginstal boot loader.

--leavebootorder

Mencegah program penginstalan membuat perubahan pada daftar image yang dapat di-boot yang ada pada sistem UEFI atau ISeries/PSeries.

--driveorder=

Menentukan drive mana yang pertama dalam urutan boot BIOS. Sebagai contoh:

bootloader --driveorder=sda,hda
--location=

Menentukan di mana catatan boot ditulis. Nilai yang valid adalah sebagai berikut:

  • mbr - Opsi default. Tergantung pada apakah drive menggunakan skema Master Boot Record (MBR) atau GUID Partition Table (GPT):

    • Pada disk berformat GPT, opsi ini akan menginstal tahap 1.5 dari boot loader ke dalam partisi boot BIOS.

    • Pada disk berformat MBR, tahap 1.5 akan dipasang ke ruang kosong antara MBR dan partisi pertama.

  • partition - Instal boot loader pada sektor pertama dari partisi yang berisi kernel.

  • none - Jangan menginstal boot loader.

    Dalam kebanyakan kasus, opsi ini tidak perlu ditentukan.

--password=

Jika menggunakan GRUB2 sebagai boot loader, setel kata sandi boot loader ke yang ditentukan dengan opsi ini. Ini harus digunakan untuk membatasi akses ke GRUB2 shell, di mana opsi kernel arbitrer dapat diteruskan.

Jika kata sandi ditentukan, GRUB2 juga akan meminta nama pengguna. Nama pengguna selalu root.

--iscrypted

Biasanya, ketika Anda menentukan kata sandi boot loader menggunakan opsi --password=, itu akan disimpan dalam file Kickstart dalam teks biasa. Jika Anda ingin mengenkripsi kata sandi, gunakan opsi ini dan kata sandi terenkripsi.

Untuk membuat kata sandi terenkripsi, gunakan perintah grub2-mkpasswd-pbkdf2, masukkan kata sandi yang ingin Anda gunakan, dan salin output perintah (hash dimulai dengan grub.pbkdf2) ke dalam file Kickstart. Contoh entri bootloader Kickstart dengan kata sandi terenkripsi akan terlihat seperti berikut:

bootloader --iscrypted --password=grub.pbkdf2.sha512.10000.5520C6C9832F3AC3D149AC0B24BE69E2D4FB0DBEEDBD29CA1D30A044DE2645C4C7A291E585D4DC43F8A4D82479F8B95CA4BA4381F8550510B75E8E0BB2938990.C688B6F0EF935701FF9BD1A8EC7FE5BD2333799C98F28420C5CC8F1A2A233DE22C83705BB614EA17F3FDFDF4AC2161CEA3384E56EB38A2E39102F5334C47405E
--timeout=

Menentukan berapa lama boot loader akan menunggu sebelum mem-boot opsi default (dalam detik).

--default=

Menetapkan gambar boot default dalam konfigurasi boot loader.

--extlinux

Gunakan extlinux boot loader sebagai ganti GRUB2. Opsi ini hanya berfungsi pada sistem yang didukung oleh extlinux.

--disabled

Jangan mencoba menginstal boot loader. Opsi ini mengesampingkan semua konfigurasi boot loader lainnya; semua opsi boot loader lainnya akan diabaikan dan tidak ada paket boot loader yang akan diinstal.

--nombr

Instal konfigurasi boot loader dan file dukungan, tetapi jangan ubah MBR.

btrfs (opsional) - Buat Volume atau Subvolume Btrfs

Buat volume atau subvolume Btrfs. Untuk volume, sintaksnya adalah:

btrfs mntpoint --data=level --metadata=level [--label=] partitions

Satu atau lebih partisi dapat ditentukan dalam partitions. Saat menentukan lebih dari satu partisi, entri harus dipisahkan oleh satu spasi. Lihat Membuat Volume dan Subvolume Btrfs untuk demonstrasi.

Untuk subvolume, sintaksnya adalah:

btrfs mntpoint --subvol --name=name parent

parent harus menjadi pengidentifikasi volume induk subvolume, name dengan nama untuk subvolume, dan mntpoint adalah lokasi di mana sistem file dipasang.

--data=

Tingkat RAID yang akan digunakan untuk sistem file data (seperti 0, 1, atau 10). Parameter ini opsional, tidak memiliki arti untuk subvolume, dan memerlukan lebih dari satu disk fisik.

--metadata=

Tingkat RAID yang akan digunakan untuk sistem file/volume metadata (seperti 0, 1, atau 10). Parameter ini opsional, tidak memiliki arti untuk subvolume, dan memerlukan lebih dari satu disk fisik.

--label=

Tentukan label untuk sistem file Btrfs. Jika label yang diberikan sudah digunakan oleh sistem file lain, label baru akan dibuat. Opsi ini tidak memiliki arti untuk subvolume.

--subvol

Buat subvolume Btrfs dari pada volume.

ifname=

Tetapkan nama untuk subvolume Btrfs.

--noformat atau --useexisting

Gunakan volume Btrfs (atau subvolume) yang ada dan jangan memformat ulang sistem file.

--mkfsoptions=

Menentukan parameter tambahan yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada volume atau subvolume ini. Tidak ada pemrosesan yang dilakukan pada daftar argumen, sehingga argumen harus diberikan dalam format yang dapat diteruskan langsung ke program mkfs. Ini berarti beberapa opsi harus dipisahkan dengan koma atau dikelilingi oleh tanda kutip ganda, tergantung pada sistem file.

Contoh berikut menunjukkan cara membuat volume Btrfs dari partisi anggota pada tiga disk dengan subvolume untuk / dan / home. Volume utama tidak dipasang atau digunakan secara langsung dalam contoh ini.

Example 1. Membuat Volume dan Subvolume Btrfs
part btrfs.01 --size=6000 --ondisk=sda
part btrfs.02 --size=6000 --ondisk=sdb
part btrfs.03 --size=6000 --ondisk=sdc

btrfs none --data=0 --metadata=1 --label=f32 btrfs.01 btrfs.02 btrfs.03
btrfs / --subvol --name=root LABEL=f32
btrfs /home --subvol --name=home f32

clearpart (opsional) - Hapus Semua Partisi yang Ada

Menghapus partisi dari sistem, sebelum membuat partisi baru. Secara default, tidak ada partisi yang dihapus.

Jika perintah clearpart digunakan, maka perintah part --onpart tidak dapat digunakan pada partisi logis.

Untuk contoh detail partisi termasuk perintah clearpart, lihat Contoh Partisi Lanjutan.

--all

Menghapus semua partisi dari sistem.

Opsi ini akan menghapus semua disk yang dapat dijangkau oleh penginstal, termasuk penyimpanan jaringan yang terpasang. Gunakan opsi ini dengan hati-hati.

--drives=

Menentukan drive mana yang akan digunakan untuk menghapus partisi. Misalnya, berikut ini akan menghapus semua partisi pada dua drive pertama pada pengontrol IDE utama:

clearpart --drives=hda,hdb --all

Untuk menghapus perangkat multipath, gunakan format disk/by-id/scsi-WWID, di mana WWID adalah world-wide identifier untuk perangkat. Misalnya, untuk menghapus disk dengan WWID 58095BEC5510947BE8C0360F604351918, gunakan:

clearpart --drives=disk/by-id/scsi-58095BEC5510947BE8C0360F604351918

Format ini lebih disukai untuk semua perangkat multipath, tetapi jika terjadi kesalahan, perangkat multipath yang tidak menggunakan logical volume management (LVM) juga dapat dihapus menggunakan format disk/by-id/dm-uuid-mpath-WWID , dengan WWID adalah pengidentifikasi seluruh dunia untuk perangkat. Misalnya, untuk menghapus disk dengan WWID 2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017, gunakan:

clearpart --drives=disk/by-id/dm-uuid-mpath-2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017

Jangan pernah menentukan perangkat multipath dengan nama perangkat seperti mpatha. Nama perangkat seperti ini tidak spesifik untuk disk tertentu. Disk bernama /dev/mpatha selama instalasi mungkin bukan yang Anda harapkan. Oleh karena itu, perintah clearpart dapat menargetkan disk yang salah.

Dimulai dengan Fedora 25, Anda dapat menggabungkan beberapa cara untuk menentukan target penyimpanan dalam satu perintah, menggunakan pipa ("|") sebagai pembatas. Sebagai contoh:

clearpart --drives=sd*|hd*|vda,/dev/vdc

Di atas akan cocok dengan salah satu dari sd*, hd*, atau vda dan /dev/vdc. Varian diproses dari kiri ke kanan, dan setidaknya salah satu dari mereka harus cocok agar perintah berhasil.

--list=

Menentukan partisi mana yang akan dihapus. Opsi ini mengesampingkan opsi --all dan --linux jika digunakan. Dapat digunakan di berbagai drive. Sebagai contoh:

clearpart --list=sda2,sda3,sdb1
--disklabel=

Buat label disk yang ditetapkan saat memberi label ulang pada disk.

--linux

Menghapus semua partisi Linux.

--none

Jangan hapus partisi apa pun. Ini adalah perilaku default - menggunakan opsi ini sama dengan tidak menggunakan perintah clearpart sama sekali.

Menggunakan perintah clearpart --all dalam file Kickstart untuk menghapus semua partisi yang ada selama instalasi akan menyebabkan Anaconda berhenti sejenak dan meminta Anda untuk konfirmasi. Jika Anda perlu melakukan instalasi secara otomatis tanpa interaksi, tambahkan perintah zerombr ke file Kickstart Anda.

fcoe (opsional) - Konfigurasikan Fibre Channel Over Ethernet Devices

Tentukan perangkat FCoE mana yang harus diaktifkan secara otomatis selain yang ditemukan oleh Enhanced Disk Drive Services (EDD).

fcoe --nic=name [--dcp= | --autovlan]
--nic= (required)

Nama perangkat yang akan diaktifkan.

--dcb=

Tetapkan pengaturan Data Center Bridging (DCB).

--autovlan

Temukan VLAN secara otomatis.

abaikandisk (opsional) - Abaikan Disk yang Ditentukan

Menyebabkan program penginstalan mengabaikan disk yang ditentukan. Ini berguna jika Anda menggunakan partisi otomatis dan ingin memastikan bahwa beberapa disk diabaikan. Misalnya, tanpa ignoredisk, mencoba menerapkan pada klaster SAN, Kickstart akan gagal, karena program penginstalan mendeteksi jalur pasif ke SAN yang tidak mengembalikan tabel partisi.

ignoredisk --drives= | --only-use= [--interactive]
--drives=

Tentukan satu atau lebih drive untuk diabaikan. Beberapa drive dapat ditentukan sebagai daftar yang dipisahkan koma. Sebagai contoh:

ignoredisk --drives=sda,sdc

Untuk mengabaikan perangkat multipath yang tidak menggunakan logical volume management (LVM), gunakan format disk/by-id/dm-uuid-mpath-WWID, dengan WWID adalah world-wide identifier untuk perangkat. Misalnya, untuk mengabaikan disk dengan WWID 2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017, gunakan:

ignoredisk --drives=disk/by-id/dm-uuid-mpath-2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017

Perangkat multipath yang menggunakan LVM tidak dirakit sampai setelah Anaconda menguraikan file Kickstart. Oleh karena itu, Anda tidak dapat menentukan perangkat ini dalam format dm-uuid-mpath. Sebagai gantinya, untuk mengabaikan perangkat multipath yang menggunakan LVM, gunakan format disk/by-id/scsi-WWID, dengan WWID adalah pengidentifikasi seluruh dunia untuk perangkat. Misalnya, untuk mengabaikan disk dengan WWID 58095BEC5510947BE8C0360F604351918, gunakan:

ignoredisk --drives=disk/by-id/scsi-58095BEC5510947BE8C0360F604351918

Jangan pernah menentukan perangkat multipath dengan nama perangkat seperti mpatha. Nama perangkat seperti ini tidak spesifik untuk disk tertentu. Disk bernama /dev/mpatha selama instalasi mungkin bukan yang Anda harapkan. Oleh karena itu, perintah clearpart dapat menargetkan disk yang salah.

Dimulai dengan Fedora 25, Anda dapat menggabungkan beberapa cara untuk menentukan target penyimpanan dalam satu perintah, menggunakan pipa ("|") sebagai pembatas. Sebagai contoh:

ignoredisk --drives=sd*|hd*|vda,/dev/vdc

Di atas akan cocok dengan salah satu dari sd*, hd*, atau vda dan /dev/vdc. Varian diproses dari kiri ke kanan, dan setidaknya salah satu dari mereka harus cocok agar perintah berhasil.

--only-use=

Menentukan daftar disk untuk program instalasi yang akan digunakan. Semua disk lain diabaikan. Misalnya, untuk menggunakan disk sda selama instalasi dan mengabaikan semua disk lain:

ignoredisk --only-use=sda

Untuk menyertakan perangkat multipath yang tidak menggunakan LVM:

ignoredisk --only-use=disk/by-id/dm-uuid-mpath-2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017

Untuk menyertakan perangkat multipath yang menggunakan LVM:

ignoredisk --only-use=disk/by-id/scsi-58095BEC5510947BE8C0360F604351918
--interactive

Memungkinkan Anda menavigasi layar penyimpanan lanjutan secara manual.

iscsi (opsional) - Konfigurasi Perangkat iSCSI

Menentukan penyimpanan iSCSI tambahan yang akan dipasang selama instalasi. Jika Anda menggunakan perintah iscsi, Anda juga harus menetapkan nama ke node iSCSI, menggunakan perintah iscsiname (lihat iscsiname (opsional) - Assign Name to iSCSI Device Perintah iscsiname harus muncul sebelum perintah iscsi di file Kickstart.

Anda harus mengonfigurasi penyimpanan iSCSI di BIOS atau firmware sistem (iBFT untuk sistem Intel) daripada menggunakan perintah iscsi jika memungkinkan. Jika Anda melakukannya, Anaconda secara otomatis mendeteksi dan menggunakan disk yang dikonfigurasi di BIOS atau firmware dan tidak diperlukan konfigurasi khusus dalam file Kickstart.

Jika Anda harus menggunakan perintah iscsi, pastikan jaringan diaktifkan pada awal instalasi, dan perintah iscsi muncul di file Kickstart sebelum Anda merujuk ke disk iSCSI dengan perintah seperti clearpart atau ignoredisk.

iscsi --ipaddr=  --port=  [--target= | --iface= | --user= | --password= | --reverse-user= | --reverse-password=]
--ipaddr=

Alamat IP target yang akan disambungkan.

--port=

Nomor port (biasanya 3260).

--target=

Target IQN (iSCSI Qualified Name).

--iface=

Ikat koneksi ke antarmuka jaringan tertentu alih-alih menggunakan yang default yang ditentukan oleh lapisan jaringan. Setelah digunakan, itu harus ditentukan di semua contoh perintah iscsi di seluruh file Kickstart.

--user=

Nama pengguna diperlukan untuk mengautentikasi dengan target.

--password=

Kata sandi yang sesuai dengan nama pengguna yang ditentukan untuk target.

--reverse-user=

Nama pengguna diperlukan untuk mengautentikasi dengan inisiator dari target menggunakan autentikasi CHAP terbalik.

--reverse-password=

Kata sandi yang sesuai dengan nama pengguna yang ditentukan untuk inisiator.

iscsiname (opsional) - Tetapkan Nama ke Perangkat iSCSI

Menetapkan nama ke node iSCSI yang ditentukan oleh perintah iscsi (iscsi (opsional) - Konfigurasi Perangkat iSCSI). Perintah ini wajib jika Anda menggunakan perintah iscsi, dan harus ditentukan sebelum Anda menggunakan iscsi.

iscsiname iqn

logvol (opsional) - Buat Volume Logis LVM

Buat volume logis untuk Logical Volume Management (LVM) dengan sintaks:

logvol mntpoint --vgname= --name= [options]

Jangan gunakan karakter tanda hubung (-) dalam volume logis dan nama grup volume saat memasang Fedora menggunakan Kickstart. Jika karakter ini digunakan, penginstalan akan selesai secara normal, tetapi direktori /dev/mapper/ akan mencantumkan volume dan grup volume ini dengan setiap tanda hubung digandakan. Misalnya, grup volume bernama volgrp-01 yang berisi volume logis bernama logvol-01 akan terdaftar sebagai /dev/mapper/volgrp—​01-logvol—​01.

Batasan ini hanya berlaku untuk volume logis dan nama grup volume yang baru dibuat. Jika Anda menggunakan kembali yang sudah ada menggunakan opsi --noformat atau --useexisting, nama mereka tidak akan diubah.

Untuk contoh rinci tentang logvol dalam tindakan, lihat Contoh Partisi Lanjutan.

mntpoint

Ganti dengan titik pemasangan volume. Nama ini dapat mengambil bentuk berikut:

/path

Jalur ke titik pemasangan - misalnya, / atau /home

swap

Partisi ini digunakan sebagai ruang swap.

Untuk menentukan ukuran partisi swap secara otomatis, gunakan opsi --recommended:

swap --recommended

Untuk menentukan ukuran partisi swap secara otomatis tetapi juga memberikan ruang ekstra bagi sistem Anda untuk hibernasi, gunakan opsi --hibernation:

swap --hibernation

Ukuran yang ditetapkan akan setara dengan ruang swap yang ditetapkan oleh --recommended ditambah jumlah RAM pada sistem Anda.

Untuk ukuran swap yang ditetapkan oleh perintah ini, lihat bagian yang menjelaskan swap di Recommended Partitioning Scheme.

none

Digunakan hanya saat membuat volume kolam tipis.

--noformat

Gunakan volume logis yang ada dan jangan memformatnya.

--useexisting

Gunakan volume logis yang ada dan formatlah.

--fstype=

Menetapkan jenis sistem file untuk volume logis. Nilai yang valid adalah xfs, ext2, ext3, ext4, swap, dan vfat. Lihat Perangkat, Sistem File dan Jenis RAID untuk informasi tentang sistem file yang tersedia.

--fsoptions=

Menentukan string opsi bentuk bebas yang akan digunakan saat memasang sistem file. String ini akan disalin ke file /etc/fstab dari sistem yang diinstal dan harus diapit dalam tanda kutip. Sebagai contoh:

--fsoptions="ro, x-systemd.device-timeout=0"
--mkfsoptions=

Menentukan parameter tambahan yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada volume logis ini. Tidak ada pemrosesan yang dilakukan pada daftar argumen, sehingga argumen harus diberikan dalam format yang dapat diteruskan langsung ke program mkfs. Ini berarti beberapa opsi harus dipisahkan dengan koma atau dikelilingi oleh tanda kutip ganda, tergantung pada sistem file.

--label=

Menetapkan label untuk volume logis.

--grow

Perbesar volume untuk mengisi ruang yang tersedia (jika ada), atau hingga batas yang ditentukan oleh opsi --maxsize=.

--size=

Ukuran volume logis dalam megabyte. Opsi ini tidak dapat digunakan bersama dengan opsi --percent=.

--percent=

Tentukan jumlah yang digunakan untuk menumbuhkan volume logis, sebagai persentase dari ruang kosong dalam grup volume setelah volume logis berukuran statis diperhitungkan. Opsi ini tidak dapat digunakan bersama dengan opsi --size= dan --grow.

Saat membuat volume logis baru, Anda harus menentukan ukurannya secara statis menggunakan opsi --size=, atau sebagai persentase dari sisa ruang kosong menggunakan opsi --percent=. Anda tidak dapat menggunakan kedua opsi ini pada volume logis yang sama.

--maxsize=

Ukuran maksimum dalam megabyte ketika volume logis diatur untuk tumbuh. Tentukan nilai integer di sini seperti 500 (tidak termasuk unit).

--recommended

Gunakan opsi ini saat membuat volume logis swap untuk menentukan ukuran volume ini secara otomatis, berdasarkan perangkat keras sistem Anda. Untuk detail tentang skema yang disarankan, lihat Skema Partisi yang Disarankan.

Opsi ini hanya dapat digunakan untuk partisi yang menghasilkan sistem file seperti partisi /boot dan ruang swap. Itu tidak dapat digunakan untuk membuat partisi, volume fisik atau logis LVM, atau anggota RAID.

--resize

Ubah ukuran volume logis yang ada. Jika Anda menggunakan opsi ini, Anda juga harus menentukan --useexisting dan --size.

--encrypted

Menentukan bahwa volume logis ini harus dienkripsi, menggunakan frasa sandi yang disediakan dalam opsi --passphrase=. Jika Anda tidak menentukan frasa sandi, program penginstalan akan menggunakan default, frasa sandi seluruh sistem yang disetel dengan perintah autopart --passphrase, atau menghentikan penginstalan dan meminta Anda untuk memberikan frasa sandi jika tidak ada default yang disetel .

--passphrase=

Menentukan frasa sandi yang akan digunakan saat mengenkripsi volume logis ini. Anda harus menggunakan opsi ini bersama dengan opsi --encrypted. Opsi ini tidak berpengaruh dengan sendirinya.

--cipher=

Specifies which type of encryption will be used if the Anaconda default aes-xts-plain64 is not satisfactory. You must use this option together with the --encrypted option; by itself it has no effect. Available types of encryption are listed in the Fedora Security Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/. Using either aes-xts-plain64 or aes-cbc-essiv:sha256 is strongly recommended.

--escrowcert=URL_of_X.509_certificate

Simpan kunci enkripsi data dari semua volume terenkripsi sebagai file di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 dari URL yang ditentukan dengan URL_of_X.509_certificate. Kunci disimpan sebagai file terpisah untuk setiap volume terenkripsi. Opsi ini hanya bermakna jika --encrypted ditentukan.

--backuppassphrase

Tambahkan frasa sandi yang dibuat secara acak ke setiap volume terenkripsi. Simpan frasa sandi ini dalam file terpisah di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 yang ditentukan dengan --escrowcert. Opsi ini hanya bermakna jika --escrowcert ditentukan.

--thinpool

Membuat volume logis kumpulan tipis. (Gunakan titik pemasangan none)

--metadatasize=

Ukuran area metadata (dalam MiB) untuk perangkat thin pool baru.

--chunksize=

Ukuran potongan (dalam KiB) untuk perangkat kolam tipis baru.

--thin

Buat volume logis yang tipis. (Memerlukan penggunaan --poolname)

--poolname=

Tentukan nama kumpulan tipis untuk membuat volume logis tipis. Memerlukan opsi --tipis.

--profile=

Tentukan nama profil konfigurasi yang akan digunakan dengan volume logis tipis. Jika digunakan, nama tersebut juga akan disertakan dalam metadata untuk volume logis yang diberikan. Secara default, profil yang tersedia adalah default dan thin-performance dan ditentukan dalam direktori /etc/lvm/profile. Lihat halaman manual lvm(8) untuk informasi tambahan.

--cachepvs=

Daftar volume fisik (cepat) yang dipisahkan koma yang harus digunakan untuk cache LVM.

--cachesize=

Ukuran cache yang diminta yang dilampirkan ke volume logis, dalam MiB. (Memerlukan opsi --cachepvs=.)

--cachemode=

Mode yang akan digunakan untuk cache LVM (baik writeback atau writethrough).

Opsi --cachepvs=, --cachesize=, dan --cachemode= yang tercantum di atas digunakan untuk mengonfigurasi cache LVM. Untuk informasi lebih lanjut, lihat halaman manual lvmcache(7).

--luks-version=

Specifies which version of LUKS should be used to encrypt the system. Only relevant if --encrypted is also specified.

--pbkdf=

Sets Password-Based Key Derivation Function (PBKDF) algorithm for the LUKS keyslot. Only relevant if --encrypted is also specified. See the cryptsetup(8) man page for more information.

pbkdf-memory=

Menetapkan biaya memori untuk PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi lebih lanjut.

pbkdf-time=

Sets the number of miliseconds to spend with PBKDF passphrase processing. Only relevant if --encrypted is also specified. See information about the --iter-time option in the cryptsetup(8) man page for more information.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

pbkdf-iterations=

Menetapkan jumlah iterasi untuk pemrosesan frasa sandi secara langsung, dan menghindari benchmark PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat informasi tentang opsi --pbkdf-force-iterations di halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi selengkapnya.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

Buat satu atau lebih partisi terlebih dahulu menggunakan part (wajib) - Buat Partisi Fisik, buat grup volume logis (volgroup (opsional) - Buat LVM Grup Volume), lalu buat volume logis. Sebagai contoh:

part pv.01 --size 3000
volgroup myvg pv.01
logvol / --vgname=myvg --size=2000 --name=rootvol

part (required) - Create Physical Partition

Membuat partisi pada sistem.

Untuk contoh rinci tentang bagian dalam tindakan, lihat Contoh Partisi Lanjutan.

part|partition mntpoint --name=name --device=device --rule=rule options]

Semua partisi yang dibuat diformat sebagai bagian dari proses instalasi kecuali --noformat dan --onpart= digunakan.

Jika partisi gagal karena alasan apa pun, pesan diagnostik muncul di konsol virtual 3.

mntpoint

Di mana partisi dipasang. Nilai harus salah satu dari berikut ini:

/path

Jalur ke titik pemasangan - misalnya, / atau /home

swap

Partisi ini digunakan sebagai ruang swap.

Untuk menentukan ukuran partisi swap secara otomatis, gunakan opsi --recommended:

swap --recommended

Ukuran yang ditetapkan akan efektif tetapi tidak dikalibrasi dengan tepat untuk sistem Anda.

Untuk menentukan ukuran partisi swap secara otomatis tetapi juga memberikan ruang ekstra bagi sistem Anda untuk hibernasi, gunakan opsi --hibernation:

swap--hibernation

Ukuran yang ditetapkan akan setara dengan ruang swap yang ditetapkan oleh --recommended ditambah jumlah RAM pada sistem Anda.

Untuk ukuran swap yang ditetapkan oleh perintah ini, lihat bagian yang menjelaskan swap di Recommended Partitioning Scheme.

raid.id

Partisi ini digunakan untuk RAID perangkat lunak (lihat raid).

pv.id

The partition is used for LVM (see part (required) - Create Physical Partition).

biosboot

The partition will be used for a BIOS Boot partition. A 1 MB BIOS boot partition is necessary on BIOS-based systems using a GUID Partition Table (GPT); the boot loader will be installed into it. It is not necessary on UEFI systems. Also see part (required) - Create Physical Partition.

/boot/efi

An EFI System Partition. An EFI partition at least 50 MB in size is necessary on UEFI-based systems; the recommended size is 200 MB. It is not necessary on BIOS systems. Also see part (required) - Create Physical Partition.

--size=

Ukuran partisi minimum dalam megabyte. Tentukan nilai integer di sini seperti 500 (tidak termasuk unit).

If the --size value is too small, the installation will fail. Set the --size value as the minimum amount of space you require. For size recommendations, see Recommended Partitioning Scheme.

--maxsize=

Ukuran partisi maksimum dalam megabyte ketika partisi diatur untuk tumbuh. Tentukan nilai integer di sini seperti 500 (tidak termasuk unit).

--resize

Ubah ukuran partisi yang ada. Saat menggunakan opsi ini, tentukan ukuran baru (dalam megabita) menggunakan opsi --size= dan partisi target menggunakan opsi --onpart=.

--grow

Memberitahu partisi untuk tumbuh untuk mengisi ruang yang tersedia (jika ada), atau hingga pengaturan ukuran maksimum.

Jika Anda menggunakan --grow= tanpa menyetel --maxsize= pada partisi swap, Anaconda akan membatasi ukuran maksimum partisi swap. Untuk sistem yang memiliki memori fisik kurang dari 2 GB, batas yang diberlakukan adalah dua kali jumlah memori fisik. Untuk sistem dengan lebih dari 2 GB, batas yang diberlakukan adalah ukuran memori fisik ditambah 2 GB.

--noformat

Menentukan bahwa partisi tidak boleh diformat, untuk digunakan dengan perintah --onpart.

--onpart= or --usepart=

Menentukan perangkat untuk menempatkan partisi. Sebagai contoh:

partisi /home --onpart=hda1

Di atas menempatkan /home di /dev/hda1.

Opsi ini juga dapat menambahkan partisi ke volume logis. Sebagai contoh:

partisi pv.1 --onpart=hda2

Perangkat harus sudah ada di sistem; opsi --onpart tidak akan membuatnya.

--ondisk= or --ondrive=

Memaksa partisi dibuat pada disk tertentu. Misalnya, --ondisk=sdb menempatkan partisi pada disk SCSI kedua pada sistem.

Untuk menentukan perangkat multipath yang tidak menggunakan logical volume management (LVM), gunakan format disk/by-id/dm-uuid-mpath-WWID, dengan WWID adalah world-wide identifier untuk perangkat. Misalnya, untuk menentukan disk dengan WWID 2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017, gunakan:

part / --fstype=xfs --grow --asprimary --size=8192 --ondisk=disk/by-id/dm-uuid-mpath-2416CD96995134CA5D787F00A5AA11017

Perangkat multipath yang menggunakan LVM tidak dirakit sampai setelah Anaconda menguraikan file Kickstart. Oleh karena itu, Anda tidak dapat menentukan perangkat ini dalam format dm-uuid-mpath. Sebagai gantinya, untuk menentukan perangkat multipath yang menggunakan LVM, gunakan format disk/by-id/scsi-WWID, di mana WWID adalah world-wide identifier untuk perangkat. Misalnya, untuk menentukan disk dengan WWID 58095BEC5510947BE8C0360F604351918, gunakan:

part / --fstype=xfs --grow --asprimary --size=8192 --ondisk=disk/by-id/scsi-58095BEC5510947BE8C0360F604351918

Jangan pernah menentukan perangkat multipath dengan nama perangkat seperti mpatha. Nama perangkat seperti ini tidak spesifik untuk disk tertentu. Disk bernama /dev/mpatha selama instalasi mungkin bukan yang Anda harapkan. Oleh karena itu, perintah clearpart dapat menargetkan disk yang salah.

Dimulai dengan Fedora 25, Anda dapat menggabungkan beberapa cara untuk menentukan target penyimpanan dalam satu perintah, menggunakan pipa ("|") sebagai pembatas. Sebagai contoh:

bagian --onpart=sd*|hd*|vda,/dev/vdc

Di atas akan cocok dengan salah satu dari sd*, hd*, atau vda dan /dev/vdc. Varian diproses dari kiri ke kanan, dan setidaknya salah satu dari mereka harus cocok agar perintah berhasil.

--asprimary

Forces the partition to be allocated as a primary partition. If the partition cannot be allocated as primary (usually due to too many primary partitions being already allocated), the partitioning process will fail. This option only makes sense when the disk uses a Master Boot Record (MBR); for GUID Partition Table (GPT)-labeled disks this option has no meaning. For information about primary (and extended) partitions, see Recommended Partitioning Scheme.

--fsprofile=

Menentukan usage type yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada partisi ini. Jenis penggunaan mendefinisikan berbagai parameter penyetelan yang akan digunakan saat membuat sistem file. Agar opsi ini berfungsi, sistem file harus mendukung konsep tipe penggunaan dan harus ada file konfigurasi yang mencantumkan tipe yang valid. Untuk ext2, ext3, ext4, file konfigurasi ini adalah /etc/mke2fs.conf.

--fstype=

Sets the file system type for the partition. Valid values are xfs, ext2, ext3, ext4, swap, vfat, efi and biosboot. For information about supported file systems, see Device, File System and RAID Types.

--fsoptions=

Menentukan string opsi bentuk bebas yang akan digunakan saat memasang sistem file. String ini akan disalin ke file /etc/fstab dari sistem yang diinstal dan harus diapit dalam tanda kutip. Sebagai contoh:

--fsoptions="ro, x-systemd.device-timeout=0"
--mkfsoptions=

Menentukan parameter tambahan yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada partisi ini. Tidak ada pemrosesan yang dilakukan pada daftar argumen, sehingga argumen harus diberikan dalam format yang dapat diteruskan langsung ke program mkfs. Ini berarti beberapa opsi harus dipisahkan dengan koma atau dikelilingi oleh tanda kutip ganda, tergantung pada sistem file.

--label=

Tetapkan label ke partisi individual.

--recommended

Determine the size of the partition automatically. For details about the recommended scheme, see Recommended Partitioning Scheme.

Opsi ini hanya dapat digunakan untuk partisi yang menghasilkan sistem file seperti partisi /boot dan ruang swap. Itu tidak dapat digunakan untuk membuat partisi, volume fisik atau logis LVM, atau anggota RAID.

--onbiosdisk

Memaksa partisi dibuat pada disk tertentu seperti yang ditemukan oleh BIOS.

--encrypted

Menentukan bahwa partisi ini harus dienkripsi, menggunakan frasa sandi yang disediakan dalam opsi --passphrase. Jika Anda tidak menentukan frasa sandi, Anaconda menggunakan default, frasa sandi seluruh sistem yang disetel dengan perintah autopart --passphrase, atau menghentikan penginstalan dan meminta Anda untuk memberikan frasa sandi jika tidak ada default diatur.

--passphrase=

Menentukan frasa sandi yang akan digunakan saat mengenkripsi partisi ini. Anda harus menggunakan opsi ini bersama dengan opsi --encrypted; dengan sendirinya tidak berpengaruh.

--cipher=

Specifies which type of encryption will be used if the Anaconda default aes-xts-plain64 is not satisfactory. You must use this option together with the --encrypted option; by itself it has no effect. Available types of encryption are listed in the Fedora Security Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/. Using either aes-xts-plain64 or aes-cbc-essiv:sha256 is strongly recommended.

--escrowcert=URL_of_X.509_certificate

Menyimpan kunci enkripsi data dari semua volume terenkripsi sebagai file di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 dari URL yang ditentukan dengan URL_of_X.509_certificate. Kunci disimpan sebagai file terpisah untuk setiap volume terenkripsi. Opsi ini hanya bermakna jika --encrypted ditentukan.

--backuppassphrase

Tambahkan frasa sandi yang dibuat secara acak ke setiap partisi terenkripsi. Simpan frasa sandi ini dalam file terpisah di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 yang ditentukan dengan --escrowcert. Opsi ini hanya bermakna jika --escrowcert ditentukan.

--luks-version=

Specifies which version of LUKS should be used to encrypt the system. Only relevant if --encrypted is also specified.

--pbkdf=

Sets Password-Based Key Derivation Function (PBKDF) algorithm for the LUKS keyslot. Only relevant if --encrypted is also specified. See the cryptsetup(8) man page for more information.

pbkdf-memory=

Menetapkan biaya memori untuk PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi lebih lanjut.

pbkdf-time=

Sets the number of miliseconds to spend with PBKDF passphrase processing. Only relevant if --encrypted is also specified. See information about the --iter-time option in the cryptsetup(8) man page for more information.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

pbkdf-iterations=

Menetapkan jumlah iterasi untuk pemrosesan frasa sandi secara langsung, dan menghindari benchmark PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat informasi tentang opsi --pbkdf-force-iterations di halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi selengkapnya.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

raid (opsional) - Buat RAID Perangkat Lunak

Merakit perangkat perangkat lunak RAID. Perintah ini berbentuk:

serangan mntpoint --level=level --device=mddevice partisi*

For a detailed example of raid in action, see Advanced Partitioning Example.

mntpoint

Lokasi di mana sistem file RAID dipasang. Jika /, level RAID harus 1 kecuali ada partisi boot (/ boot). Jika ada partisi boot, partisi /boot harus level 1 dan partisi root (/) dapat berupa salah satu jenis yang tersedia. partitions* (yang menunjukkan bahwa beberapa partisi dapat dicantumkan) mencantumkan pengidentifikasi RAID untuk ditambahkan ke larik RAID.

--level=

RAID level to use (0, 1, 4, 5, 6, or 10). See Device, File System and RAID Types for information about various RAID types and their requirements.

--device=

Nama perangkat RAID yang akan digunakan. Mulai Fedora 32, perangkat RAID tidak lagi disebut dengan nama seperti md0. Jika Anda memiliki larik lama (metadata v0.90) yang tidak dapat Anda beri nama, Anda dapat menentukan larik tersebut dengan label sistem file atau UUID (misalnya, --device=rhel7-root --label= rhel7-root).

--spares=

Menentukan jumlah drive cadangan yang dialokasikan untuk larik RAID. Drive cadangan digunakan untuk membangun kembali array jika terjadi kegagalan drive.

--fsprofile=

Menentukan usage type yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada partisi ini. Jenis penggunaan mendefinisikan berbagai parameter penyetelan yang akan digunakan saat membuat sistem file. Agar opsi ini berfungsi, sistem file harus mendukung konsep tipe penggunaan dan harus ada file konfigurasi yang mencantumkan tipe yang valid. Untuk ext2, ext3, ext4, file konfigurasi ini adalah /etc/mke2fs.conf.

--fstype=

Sets the file system type for the partition. Valid values are xfs, ext2, ext3, ext4, swap, vfat, efi and biosboot. For information about supported file systems, see Device, File System and RAID Types.

--fsoptions=

Menentukan string opsi bentuk bebas yang akan digunakan saat memasang sistem file. String ini akan disalin ke file /etc/fstab dari sistem yang diinstal dan harus diapit dalam tanda kutip. Sebagai contoh:

--fsoptions="ro, x-systemd.device-timeout=0"
--mkfsoptions=

Menentukan parameter tambahan yang akan diteruskan ke program yang membuat sistem file pada partisi ini. Tidak ada pemrosesan yang dilakukan pada daftar argumen, sehingga argumen harus diberikan dalam format yang dapat diteruskan langsung ke program mkfs. Ini berarti beberapa opsi harus dipisahkan dengan koma atau dikelilingi oleh tanda kutip ganda, tergantung pada sistem file.

--label=

Tentukan label yang akan diberikan pada filesystem yang akan dibuat. Jika label yang diberikan sudah digunakan oleh sistem file lain, label baru akan dibuat.

--noformat

Gunakan perangkat RAID yang ada dan jangan memformatnya.

--useexisting

Gunakan perangkat RAID yang ada dan format ulang.

--encrypted

Menentukan bahwa larik ini harus dienkripsi, menggunakan frasa sandi yang disediakan dalam opsi --passphrase. Jika Anda tidak menentukan frasa sandi, Anaconda menggunakan default, frasa sandi seluruh sistem yang disetel dengan perintah autopart --passphrase, atau menghentikan penginstalan dan meminta Anda untuk memberikan frasa sandi jika tidak ada default diatur.

--passphrase=

Menentukan frasa sandi yang akan digunakan saat mengenkripsi partisi ini. Anda harus menggunakan opsi ini bersama dengan opsi --encrypted; dengan sendirinya tidak berpengaruh.

--cipher=

Specifies which type of encryption will be used if the Anaconda default aes-xts-plain64 is not satisfactory. You must use this option together with the --encrypted option; by itself it has no effect. Available types of encryption are listed in the Fedora Security Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/. Using either aes-xts-plain64 or aes-cbc-essiv:sha256 is strongly recommended.

--escrowcert=URL_of_X.509_certificate

Menyimpan kunci enkripsi data dari semua volume terenkripsi sebagai file di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 dari URL yang ditentukan dengan URL_of_X.509_certificate. Kunci disimpan sebagai file terpisah untuk setiap volume terenkripsi. Opsi ini hanya bermakna jika --encrypted ditentukan.

--backuppassphrase

Tambahkan frasa sandi yang dibuat secara acak ke setiap partisi terenkripsi. Simpan frasa sandi ini dalam file terpisah di /root, dienkripsi menggunakan sertifikat X.509 yang ditentukan dengan --escrowcert. Opsi ini hanya bermakna jika --escrowcert ditentukan.

--luks-version=

Specifies which version of LUKS should be used to encrypt the system. Only relevant if --encrypted is also specified.

--pbkdf=

Sets Password-Based Key Derivation Function (PBKDF) algorithm for the LUKS keyslot. Only relevant if --encrypted is also specified. See the cryptsetup(8) man page for more information.

pbkdf-memory=

Menetapkan biaya memori untuk PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi lebih lanjut.

pbkdf-time=

Sets the number of miliseconds to spend with PBKDF passphrase processing. Only relevant if --encrypted is also specified. See information about the --iter-time option in the cryptsetup(8) man page for more information.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

pbkdf-iterations=

Menetapkan jumlah iterasi untuk pemrosesan frasa sandi secara langsung, dan menghindari benchmark PBKDF. Hanya relevan jika --encrypted juga ditentukan. Lihat informasi tentang opsi --pbkdf-force-iterations di halaman manual cryptsetup(8) untuk informasi selengkapnya.

Hanya satu dari --pbkdf-time= atau --pbkdf-iteration= yang dapat ditentukan pada waktu yang sama.

Contoh berikut menunjukkan cara membuat partisi RAID level 1 untuk /, dan RAID level 5 untuk /home, dengan asumsi ada tiga disk SCSI pada sistem. Itu juga membuat tiga partisi swap, satu di setiap drive.

Example 2. Membuat larik RAID di Kickstart
part raid.01 --size=6000 --ondisk=sda
part raid.02 --size=6000 --ondisk=sdb
part raid.03 --size=6000 --ondisk=sdc

part swap --size=512 --ondisk=sda
part swap --size=512 --ondisk=sdb
part swap --size=512 --ondisk=sdc

part raid.11 --size=1 --grow --ondisk=sda
part raid.12 --size=1 --grow --ondisk=sdb
part raid.13 --size=1 --grow --ondisk=sdc

raid / --level=1 --device=f32-root --label=f32-root raid.01 raid.02 raid.03
raid /home --level=5 --device=f32-home --label=f32-home raid.11 raid.12 raid.13

reqpart (opsional) - Buat Partisi yang Diperlukan

Secara otomatis membuat partisi yang diperlukan oleh platform perangkat keras Anda. Ini termasuk /boot/efi untuk sistem x86_64 dan Aarch64 dengan firmware UEFI, biosboot untuk sistem x86_64 dengan firmware BIOS dan GPT (GUID Partition Table), dan PRePBoot untuk IBM Power Systems.

Perintah ini tidak dapat digunakan bersama dengan autopart, karena autopart melakukan hal yang sama dan membuat partisi atau volume logis lain seperti / dan swap di atas. Berbeda dengan autopart, perintah ini hanya membuat partisi khusus platform dan membiarkan sisa drive kosong, memungkinkan Anda membuat tata letak khusus.

reqpart [--add-boot]
--add-boot

Buat partisi /boot terpisah selain partisi khusus platform yang dibuat oleh perintah dasar.

volgroup (opsional) - Buat Grup Volume LVM

Membuat grup volume Logical Volume Management (LVM).

volgroup name partition [options]

Jangan gunakan karakter tanda hubung (-) dalam volume logis dan nama grup volume saat memasang Fedora menggunakan Kickstart. Jika karakter ini digunakan, penginstalan akan selesai secara normal, tetapi direktori /dev/mapper/ akan mencantumkan volume dan grup volume ini dengan setiap tanda hubung digandakan. Misalnya, grup volume bernama volgrp-01 yang berisi volume logis bernama logvol-01 akan terdaftar sebagai /dev/mapper/volgrp—​01-logvol—​01.

Batasan ini hanya berlaku untuk volume logis dan nama grup volume yang baru dibuat. Jika Anda menggunakan kembali yang sudah ada menggunakan opsi --noformat atau --noformat, namanya tidak akan diubah.

For a detailed partitioning example including volgroup, see Advanced Partitioning Example.

--noformat

Gunakan grup volume yang ada dan jangan memformatnya.

--useexisting

Gunakan grup volume yang ada dan format ulang.

--pesize=

Mengatur ukuran luasan fisik. Ukuran default untuk instalasi Kickstart adalah 4 MiB.

--reserved-space=

Tentukan jumlah ruang yang tidak digunakan dalam grup volume dalam megabita. Hanya berlaku untuk grup volume yang baru dibuat.

--reserved-percent=

Tentukan persentase total ruang grup volume yang tidak digunakan. Hanya berlaku untuk grup volume yang baru dibuat.

Buat satu atau lebih partisi terlebih dahulu menggunakan part (wajib) - Buat Partisi Fisik, buat grup volume logis (volgroup (opsional) - Buat LVM Grup Volume), lalu buat volume logis. Sebagai contoh:

part pv.01 --size 3000
volgroup myvg pv.01
logvol / --vgname=myvg --size=2000 --name=rootvol

zerombr (opsional) - Inisialisasi Ulang Tabel Partisi

Jika zerombr ditentukan, semua tabel partisi tidak valid yang ditemukan pada disk akan diinisialisasi. Ini menghancurkan semua isi disk dengan tabel partisi yang tidak valid. Perintah ini diperlukan saat melakukan instalasi tanpa pengawasan pada sistem dengan disk yang telah diinisialisasi sebelumnya.

Pada IBM System z, jika zerombr ditentukan, Direct Access Storage Device (DASD) apa pun yang terlihat oleh program penginstalan yang belum diformat tingkat rendah secara otomatis diformat tingkat rendah dengan [aplikasi]* dasdfmt*. Perintah juga mencegah pilihan pengguna selama instalasi interaktif.

Jika zerombr tidak ditentukan dan setidaknya ada satu DASD yang tidak diformat yang terlihat oleh program penginstalan, penginstalan Kickstart non-interaktif akan gagal.

Jika zerombr tidak ditentukan dan setidaknya ada satu DASD yang tidak diformat yang terlihat oleh program instalasi, instalasi interaktif akan keluar jika pengguna tidak setuju untuk memformat semua DASD yang terlihat dan tidak diformat. Untuk menghindari ini, hanya aktifkan DASD yang akan Anda gunakan selama instalasi. Anda selalu dapat menambahkan lebih banyak DASD setelah instalasi selesai.

zfcp (opsional) - Konfigurasikan Perangkat Saluran Serat

Tentukan perangkat saluran Fibre. Opsi ini hanya berlaku di IBM System z. Semua opsi yang dijelaskan di bawah ini harus ditentukan.

zfcp --devnum=devnum --wwpn=wwpn --fcplun=lun 
--devnum

Nomor perangkat (ID bus perangkat adaptor zFCP).

--wwpn

Nama World Wide Port (WWPN) perangkat. Berbentuk angka 16 digit, didahului dengan 0x.

--fcplun

Nomor Unit Logis (LUN) perangkat. Berbentuk angka 16 digit, didahului dengan 0x.

Sebagai contoh:

zfcp --devnum=0.0.4000 --wwpn=0x5005076300C213e9 --fcplun=0x5022000000000000

Konfigurasi Jaringan

Perintah dalam bab ini digunakan untuk konfigurasi jaringan.

firewall (opsional) - Konfigurasi Firewall

Tentukan konfigurasi firewall untuk sistem yang diinstal.

firewall --enabled | --disabled device [--trust= | --ssh | --smtp | --http | --ftp | --port= | --layanan=]
--enabled atau --enable

Tolak koneksi masuk yang tidak menanggapi permintaan keluar, seperti balasan DNS atau permintaan DHCP. Jika akses ke layanan yang berjalan pada mesin ini diperlukan, Anda dapat memilih untuk mengizinkan layanan tertentu melalui firewall.

--disabled atau --disable

Nonaktifkan firewallnya.

--kepercayaan=

Mencantumkan perangkat di sini, seperti em1, memungkinkan semua lalu lintas yang datang ke dan dari perangkat itu melalui firewall. Untuk membuat daftar lebih dari satu perangkat, gunakan opsi ini lagi - misalnya:

firewall --aktifkan --trust=em1 --trust=em2

Jangan gunakan format yang dipisahkan koma seperti --trust em1, em2.

masuk

Ganti dengan satu atau beberapa hal berikut untuk mengizinkan layanan yang ditentukan melalui firewall:

  • --ssh

  • --smtp

  • --http

  • --ftp

--port=

Anda dapat menentukan bahwa port diizinkan melalui firewall menggunakan format port:protocol. Misalnya, untuk mengizinkan akses IMAP melalui firewall Anda, tentukan imap:tcp. Port numerik juga dapat ditentukan secara eksplisit; misalnya, untuk mengizinkan paket UDP melalui port 1234, tentukan 1234:udp. Untuk menentukan beberapa port, pisahkan dengan koma.

--layanan=

Opsi ini menyediakan cara tingkat yang lebih tinggi untuk mengizinkan layanan melalui firewall. Beberapa layanan (seperti cups, avahi, dll.) memerlukan beberapa port untuk dibuka atau konfigurasi khusus lainnya agar layanan dapat bekerja. Anda dapat menentukan masing-masing port dengan opsi --port, atau menentukan --service= dan membuka semuanya sekaligus.

Opsi yang valid adalah apa saja yang dikenali oleh program firewall-offline-cmd dalam paket firewalld. Jika firewalld sedang berjalan, firewall-cmd --get-services akan memberikan daftar nama layanan yang diketahui.

jaringan (opsional) - Konfigurasi Antarmuka Jaringan

Mengonfigurasi informasi jaringan untuk sistem target dan mengaktifkan perangkat jaringan di lingkungan instalasi. Perangkat yang ditentukan dalam perintah network pertama diaktifkan secara otomatis. Aktivasi perangkat juga dapat secara eksplisit diminta oleh opsi --aktifkan.

--activate

Jika Anda menggunakan opsi --activate pada perangkat yang telah diaktifkan (misalnya, antarmuka yang Anda konfigurasikan dengan opsi boot sehingga sistem dapat mengambil file Kickstart) perangkat diaktifkan kembali untuk menggunakan detail ditentukan dalam file Kickstart.

Gunakan opsi --nodefroute untuk mencegah perangkat menggunakan rute default.

--no-activate

Mencegah perangkat yang dikonfigurasi agar tidak aktif secara otomatis saat boot.

--bootproto=

Salah satu dari dhcp, bootp, ibft, atau static. Opsi defaultnya adalah dhcp; opsi dhcp dan bootp diperlakukan sama.

Metode DHCP menggunakan sistem server DHCP untuk mendapatkan konfigurasi jaringannya. Metode BOOTP serupa, membutuhkan server BOOTP untuk menyediakan konfigurasi jaringan. Untuk mengarahkan sistem agar menggunakan DHCP:

network --bootproto=dhcp

Untuk mengarahkan mesin agar menggunakan BOOTP untuk mendapatkan konfigurasi jaringannya, gunakan baris berikut di file Kickstart:

jaringan --bootproto=bootp

Untuk mengarahkan mesin agar menggunakan konfigurasi yang ditentukan dalam iBFT, gunakan:

network --bootproto=ibft

Metode statis mengharuskan Anda menentukan alamat IP, netmask, gateway, dan server nama di file Kickstart. Informasi ini bersifat statis dan digunakan selama dan setelah penginstalan.

Semua informasi konfigurasi jaringan statis harus ditentukan pada satu baris; Anda tidak dapat membungkus baris menggunakan garis miring terbalik (\) seperti yang Anda bisa pada baris perintah.

network --bootproto=static --ip=10.0.2.15 --netmask=255.255.255.0 --gateway=10.0.2.254 --nameserver=10.0.2.1

Anda juga dapat mengonfigurasi beberapa server nama secara bersamaan. Untuk melakukannya, gunakan opsi --nameserver= sekali untuk setiap server nama yang ingin Anda konfigurasi:

network --bootproto=static --ip=10.0.2.15 --netmask=255.255.255.0 --gateway=10.0.2.254 --nameserver=192.168.2.1 --nameserver=192.168.3.1
--device=

Menentukan perangkat yang akan dikonfigurasi (dan akhirnya diaktifkan di Anaconda) dengan perintah network.

Jika opsi --device= hilang pada pertama penggunaan perintah network, nilai opsi boot ksdevice= Anaconda adalah digunakan, jika tersedia. Perhatikan bahwa ini dianggap sebagai perilaku yang tidak digunakan lagi; dalam kebanyakan kasus, Anda harus selalu menentukan --device= untuk setiap perintah network.

Perilaku perintah network berikutnya dalam file Kickstart yang sama tidak ditentukan jika opsi --device=-nya tidak ada. Pastikan Anda menentukan opsi ini untuk perintah network apa pun selain yang pertama.

Anda dapat menentukan perangkat yang akan diaktifkan dengan salah satu cara berikut:

  • nama perangkat antarmuka, misalnya, em1

  • alamat MAC antarmuka, misalnya, 01:23:45:67:89:ab

  • kata kunci link, yang menentukan antarmuka pertama dengan tautannya dalam status naik

  • kata kunci bootif, yang menggunakan alamat MAC yang pxelinux atur dalam variabel BOOTIF. Setel IPAPPEND 2 di file pxelinux.cfg Anda agar pxelinux menyetel variabel BOOTIF.

    Sebagai contoh:

    jaringan --bootproto=dhcp --device=em1
--bindto=

Optional. Allows to specify how the connection configuration created for the device should be bound. If the option is not used, the connection binds to interface name (DEVICE value in ifcfg file). For virtual devices (bond, team, bridge) it configures binding of slaves. Not applicable to vlan devices.

Note that this option is independent of how the --device is specified.

Currently only the value mac is suported. --bindto=mac will bind the connection to MAC address of the device (HWADDR value in the ifcfg file).

Sebagai contoh:

network --device=01:23:45:67:89:ab --bootproto=dhcp --bindto=mac

The above will bind the configuration of the device specified by MAC address 01:23:45:67:89:ab to its MAC address.

network --device=01:23:45:67:89:ab --bootproto=dhcp

The above will bind the configuration of the device specified by MAC address 01:23:45:67:89:ab to its interface name (e.g. ens3).

network --device=ens3 --bootproto=dhcp --bindto=mac

The above will bind the configuration of the device specified by interface name ens3 to its MAC address.

--ip=

Alamat IP perangkat.

--ipv6=

Alamat IPv6 perangkat, dalam bentuk address[/prefix length] - misalnya, 3ffe:ffff:0:1 ::1/128 . Jika prefix dihilangkan, 64 akan digunakan. Anda juga dapat menggunakan auto untuk konfigurasi otomatis, atau dhcp untuk konfigurasi khusus DHCPv6 (tidak ada iklan router).

--gateway=

Gateway default sebagai alamat IPv4 tunggal.

--ipv6gateway=

Gateway default sebagai alamat IPv6 tunggal.

--nodefroute

Mencegah antarmuka ditetapkan sebagai rute default. Gunakan opsi ini saat Anda mengaktifkan perangkat tambahan dengan opsi --activate=, misalnya, NIC pada subnet terpisah untuk target iSCSI.

--nameserver=

Server nama DNS, sebagai alamat IP. Untuk menentukan lebih dari satu server nama, gunakan parameter ini beberapa kali. Sebagai contoh:

network --bootproto=static --ip=10.0.2.15 --netmask=255.255.255.0 --gateway=10.0.2.254 --nameserver=192.168.2.1 --nameserver=192.168.3.1
--nodns

Jangan mengkonfigurasi server DNS apa pun.

--netmask=

Masker jaringan untuk sistem yang diinstal.

--namahost=

Nama host untuk sistem yang diinstal. Nama host dapat berupa fully-qualified domain name (FQDN) dalam format namahost.namadomain, atau nama host pendek tanpa nama domain. Banyak jaringan memiliki layanan Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) yang secara otomatis memasok sistem yang terhubung dengan nama domain; untuk mengizinkan layanan DHCP menetapkan nama domain ke mesin ini, hanya nyatakan nama host pendek.

--ethtool=

Menentukan pengaturan tingkat rendah tambahan untuk perangkat jaringan yang akan diteruskan ke program ethtool.

--essid=

ID jaringan untuk jaringan nirkabel.

--wepkey=

Kunci enkripsi WEP untuk jaringan nirkabel.

--wpakey=

Kunci enkripsi WPA untuk jaringan nirkabel.

--onboot=

Apakah akan mengaktifkan perangkat saat boot atau tidak.

--dhcpclass=

Kelas DHCP.

--mtu=

MTU perangkat.

--noipv4

Nonaktifkan IPv4 di perangkat ini.

--nolvm

Nonaktifkan IPv6 di perangkat ini.

--bondslaves=

Ketika opsi ini digunakan, perangkat jaringan yang ditentukan dalam opsi --device= akan dibuat menggunakan slave yang ditentukan dalam opsi --bondslaves=. Sebagai contoh:

jaringan --device=mynetwork --bondslaves=em1,em2

Perintah di atas akan membuat perangkat bond bernama mynetwork menggunakan antarmuka em1 dan em2 sebagai budaknya.

--bondopts=

Daftar parameter opsional untuk antarmuka terikat, yang ditentukan menggunakan opsi --bondslaves= dan --device=. Opsi dalam daftar ini harus dipisahkan dengan koma (",") atau titik koma ("`;`pass:attributes [{kosong}]"). Jika opsi itu sendiri berisi koma, gunakan titik koma untuk memisahkan opsi. Sebagai contoh:

network --bondopts=mode=active-backup,balance-rr;primary=eth1

Available optional parameters are listed in the Working with Kernel Modules chapter of the Fedora System Administrator’s Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/.

Parameter --bondopts=mode= hanya mendukung nama mode lengkap seperti balance-rr atau broadcast, bukan representasi numeriknya seperti 0 atau 3.

--vlanid=

Menentukan nomor ID LAN (VLAN) virtual (tag 802.1q) untuk perangkat yang dibuat menggunakan perangkat yang ditentukan dalam --device= sebagai induk. Misalnya, network --device=em1 --vlanid=171 akan membuat perangkat LAN virtual em1.171.

--interfacename=

Tentukan nama antarmuka khusus untuk perangkat LAN virtual. Opsi ini harus digunakan ketika nama default yang dihasilkan oleh opsi --vlanid= tidak diinginkan. Opsi ini harus digunakan bersama dengan --vlanid=. Sebagai contoh:

network --device=em1 --vlanid=171 --interfacename=vlan171

Perintah di atas akan membuat antarmuka LAN virtual bernama vlan171 pada perangkat em1 dengan ID 171.

Nama antarmuka dapat berubah-ubah (misalnya, my-vlan), tetapi dalam kasus tertentu, konvensi berikut harus diikuti:

  • Jika nama berisi titik (.), nama tersebut harus berbentuk NAME.ID. NAME bersifat arbitrer, tetapi ID harus berupa ID VLAN. Misalnya: em1.171 atau my-vlan.171.

  • Nama yang diawali dengan vlan harus berbentuk vlanID - misalnya, vlan171.

--teamslaves=

Perangkat tim yang ditentukan oleh opsi --device= akan dibuat menggunakan budak yang ditentukan dalam opsi ini. Budak dipisahkan dengan koma. Seorang budak dapat diikuti oleh konfigurasinya, yang merupakan string JSON dengan tanda kutip tunggal dengan tanda kutip ganda yang diloloskan oleh karakter \. Sebagai contoh:

network --teamslaves="p3p1'{\"prio\": -10, \"sticky\": true}',p3p2'{\"prio\": 100}'"

Lihat juga opsi --teamconfig=.

--teamconfig=

Konfigurasi perangkat tim dengan tanda kutip ganda yang merupakan string JSON dengan tanda kutip tunggal dengan tanda kutip ganda diloloskan oleh karakter \. Nama perangkat ditentukan oleh opsi --device= dan slave-nya serta konfigurasinya oleh opsi --teamslaves=. Sebagai contoh:

Konfigurasi perangkat tim dengan tanda kutip ganda yang merupakan string JSON dengan tanda kutip tunggal dengan tanda kutip ganda diloloskan oleh karakter \. Nama ditentukan oleh opsi --device= dan slave-nya serta mengkonfigurasinya oleh opsi --teamslaves=. Sebagai contoh:
--bridgeslaves=

Ketika opsi ini digunakan, jembatan jaringan dengan nama perangkat yang ditentukan menggunakan opsi --device= akan dibuat dan perangkat yang ditentukan dalam opsi --bridgeslaves= akan ditambahkan ke jembatan. Sebagai contoh:

jaringan --device=bridge0 --bridgeslaves=em1
--bridgeopts=

An optional comma-separated list of parameters for the bridged interface. Available values are stp, priority, forward-delay, hello-time, max-age, and ageing-time. For information about these parameters, see the bridge setting table in the nm-settings(5) man page or at https://developer.gnome.org/NetworkManager/0.9/ref-settings.html. Also see the Fedora Networking Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/, for general information about network bridging.

Konsol dan Lingkungan

Perintah berikut mengontrol lingkungan sistem setelah penginstalan selesai - bahasa, tata letak keyboard, atau antarmuka grafis.

keyboard (opsional) - Konfigurasi Tata Letak Keyboard

Menetapkan satu atau beberapa tata letak keyboard yang tersedia untuk sistem.

keyboard --vckeymap= | --xlayouts= [--switch=]
--vckeymap=

Tentukan keymap VConsole yang harus digunakan. Nama yang valid sesuai dengan daftar file di direktori /usr/lib/kbd/keymaps/*, tanpa ekstensi .map.gz.

--xlayouts=

Tentukan daftar tata letak X yang harus digunakan sebagai daftar yang dipisahkan koma tanpa spasi. Menerima nilai dalam format yang sama dengan setxkbmap(1), baik dalam format layout (seperti cz), atau dalam pass: atribut[]layout (variant) format (seperti cz (qwerty)).

Semua layout yang tersedia dapat dilihat di halaman manual xkeyboard-config(7) di bawah Layouts.

--switch=

Tentukan daftar opsi pengalihan tata letak (pintasan untuk beralih di antara beberapa tata letak keyboard). Beberapa opsi harus dipisahkan dengan koma tanpa spasi. Menerima nilai dalam format yang sama dengan setxkbmap(1).

Opsi peralihan yang tersedia dapat dilihat di halaman manual xkeyboard-config(7) di bawah Opsi.

Contoh berikut menyiapkan dua tata letak keyboard (Bahasa Inggris (AS) dan Ceko (qwerty)) menggunakan opsi --xlayouts=, dan memungkinkan untuk beralih di antara keduanya menggunakan Alt+Shift :

keyboard --xlayouts=us,'cz (qwerty)' --switch=grp:alt_shift_toggle

lang (opsional) - Konfigurasikan Bahasa Selama Instalasi

Mengatur bahasa yang akan digunakan selama instalasi dan bahasa default untuk digunakan pada sistem yang diinstal.

lang language [--addsupport=]

File /usr/share/system-config-language/locale-list menyediakan daftar kode language yang valid di kolom pertama setiap baris dan merupakan bagian dari paket system-config-language.

Bahasa tertentu (misalnya, bahasa Cina, Jepang, Korea, dan India) tidak didukung selama penginstalan mode teks. Jika Anda menentukan salah satu bahasa ini dengan perintah lang dan menggunakan mode teks, proses instalasi akan dilanjutkan dalam bahasa Inggris, tetapi sistem yang diinstal akan menggunakan pilihan Anda sebagai bahasa default.

--addsupport=

Tambahkan dukungan untuk bahasa tambahan. Berbentuk daftar yang dipisahkan koma tanpa spasi. Sebagai contoh:

lang en_US --addsupport=cs_CZ,de_DE,en_UK

services (opsional) - Konfigurasikan Layanan

Memodifikasi kumpulan layanan default yang akan berjalan di bawah target systemd default. Daftar layanan yang dinonaktifkan diproses sebelum daftar layanan yang diaktifkan - oleh karena itu, jika layanan muncul di kedua daftar, itu akan diaktifkan.

services [--disabled=list] [--enabled=list]

Jangan sertakan spasi dalam daftar layanan. Jika Anda melakukannya, Kickstart akan mengaktifkan atau menonaktifkan hanya layanan hingga ruang pertama. Sebagai contoh:

services --disabled=auditd, cups,smartd, nfslock

Di atas hanya akan menonaktifkan layanan auditd. Untuk menonaktifkan keempat layanan, entri tidak boleh menyertakan spasi:

services --disabled=auditd,cups,smartd,nfslock
--disabled=

Nonaktifkan layanan yang diberikan dalam daftar yang dipisahkan koma.

--enabled=

Aktifkan layanan yang diberikan dalam daftar yang dipisahkan koma.

skipx (opsional) - Jangan Konfigurasi Sistem X Window

Jika ada, X tidak akan dikonfigurasi pada sistem yang diinstal.

Jika Anda menginstal manajer tampilan di antara opsi pemilihan paket, paket ini akan membuat konfigurasi X, dan sistem yang diinstal akan default ke graphical.target. Efek dari opsi skipx akan ditimpa.

zona waktu (opsional) - Konfigurasi Zona Waktu

Mengatur zona waktu sistem ke timezone. Untuk melihat daftar zona waktu yang tersedia, gunakan perintah timedatectl list-timezones.

Setiap opsi, termasuk benar-benar menentukan zona waktu, adalah opsional dimulai dengan Fedora 25. Ini memungkinkan Anda, misalnya, menonaktifkan NTP dari mulai menggunakan --nontp tanpa harus memilih zona waktu apa pun. Namun, jika perintah ini ada di file Kickstart, setidaknya satu opsi harus digunakan.

timezone [timezone] [options]
--utc

Jika ada, sistem menganggap jam perangkat keras diatur ke waktu UTC (Greenwich Mean).

--nontp

Nonaktifkan mulai otomatis layanan NTP.

--ntpservers=

Tentukan daftar server NTP yang akan digunakan sebagai daftar yang dipisahkan koma tanpa spasi.

xconfig (opsional) - Konfigurasikan Sistem X Window

Mengonfigurasi X Window System. Jika Anda menginstal X Window System dengan file Kickstart yang tidak menyertakan perintah xconfig, Anda harus menyediakan konfigurasi X secara manual selama instalasi.

Jangan gunakan perintah ini di file Kickstart yang tidak menginstal X Window System.

--defaultdesktop=

Tentukan GNOME atau KDE untuk mengatur desktop default (dengan asumsi bahwa GNOME Desktop Environment dan/atau KDE Desktop Environment telah diinstal di bagian %packages) .

--startxonboot

Gunakan login grafis pada sistem yang diinstal.

Pengguna, Grup, dan Otentikasi

Perintah di bawah ini digunakan untuk mengontrol akun pengguna, grup, dan area terkait.

auth or authconfig (optional) - Configure Authentication (deprecated)

This command has been deprecated by authselect. Using it will invoke the authconfig compatibility tool; however, it is highly recommended to use authselect instead.

Mengatur opsi otentikasi untuk sistem menggunakan perintah authconfig, yang juga dapat dijalankan pada baris perintah setelah penginstalan selesai. Lihat halaman manual authconfig(8) dan perintah authconfig --help untuk lebih jelasnya. Kata sandi dibayangi secara default.

authselect (optional) - Configure Authentication

This command sets up the authentication options for the system. This is just a wrapper around the authselect program, so all options recognized by that program are valid for this command. See the authselect(8) for a complete list. Passwords are shadowed by default.

grup (opsional) - Buat Grup Pengguna

Membuat grup pengguna baru di sistem. Jika grup dengan nama atau GID yang diberikan sudah ada, perintah ini akan gagal. Selain itu, perintah user dapat digunakan untuk membuat grup baru bagi pengguna yang baru dibuat.

group --name=name [--gid=gid]
ifname=

Memberikan nama grup.

--gid=

ID grup (GID). Jika tidak disediakan, defaultnya adalah GID non-sistem yang tersedia berikutnya.

pwpolicy (opsional) - Ubah Kebijakan Kata Sandi Default

Perintah ini dapat digunakan untuk mengatur persyaratan khusus (kebijakan) seperti panjang dan kekuatan kata sandi yang ditetapkan selama instalasi - kata sandi root, kata sandi pengguna dan kata sandi LUKS (enkripsi disk).

pwpolicy name [--minlen=length] [--minquality=quality] [--strict|nostrict] [--emptyok|noempty] [--changesok|nochanges]

Pustaka libpwquality digunakan untuk memeriksa persyaratan kata sandi minimum (panjang dan kualitas). Anda dapat menggunakan perintah pwscore dan pwmake yang disediakan oleh paket libpwquality untuk memeriksa skor kualitas kata sandi pilihan Anda, atau untuk membuat kata sandi acak dengan skor tertentu. Lihat halaman manual pwscore(1) dan pwmake(1) untuk detail tentang perintah ini.

This command must be used inside the %anaconda section. See %anaconda (optional) - Additional Anaconda Configuration for details.

nama

Nama entri kata sandi. Nilai yang didukung adalah root, user dan luks untuk kata sandi root, kata sandi pengguna, dan kata sandi LUKS.

--minlen=

Menyetel panjang sandi minimum yang diizinkan. Panjang minimum default adalah 8.

--minquality=

Menyetel kualitas kata sandi minimum yang diizinkan seperti yang ditentukan oleh pustaka libpwquality. Nilai defaultnya adalah 50.

--strict

Penegakan kata sandi yang ketat. Sandi yang tidak memenuhi persyaratan kualitas yang ditentukan dalam --minquality= tidak akan diizinkan. Diaktifkan secara default.

--notstrict

Kata sandi tidak memenuhi persyaratan kualitas minimum yang ditentukan dalam --minquality= akan diizinkan setelah Selesai diklik dua kali.

--emptyok

Izinkan sandi kosong. Diaktifkan secara default.

--notempty

Jangan izinkan kata sandi kosong.

--changesok

Izinkan mengubah kata sandi di antarmuka pengguna, bahkan jika file Kickstart sudah menentukan kata sandi.

--nochanges

Jangan izinkan mengubah kata sandi yang sudah diatur dalam file Kickstart. Diaktifkan secara default.

Contoh penggunaan perintah pwpolicy di bawah ini:

%anaconda
pwpolicy root --minlen=10 --minquality=60 --strict --notempty --nochanges
%end

ranah (opsional) - Bergabung dengan Direktori Aktif atau Domain IPA

Bergabunglah dengan domain Direktori Aktif atau IPA. Untuk informasi lebih lanjut tentang perintah ini, lihat bagian join dari halaman manual realm(8).

realm join domain [options]
--computer-ou=OU=

Berikan nama khusus unit organisasi untuk membuat akun komputer. Format yang tepat dari nama yang dibedakan tergantung pada perangkat lunak klien dan perangkat lunak keanggotaan. Bagian root DSE dari nama yang dibedakan biasanya dapat diabaikan.

--no-password

Bergabung secara otomatis tanpa kata sandi.

--one-time-password=

Bergabunglah menggunakan kata sandi satu kali. Ini tidak mungkin dengan semua jenis alam.

--client-software=

Hanya bergabung dengan ranah yang dapat menjalankan perangkat lunak klien ini. Nilai yang valid mencakup sssd dan winbind. Tidak semua alam mendukung semua nilai. Secara default, perangkat lunak klien dipilih secara otomatis.

--server-software=

Hanya bergabung dengan ranah yang dapat menjalankan perangkat lunak server ini. Nilai yang mungkin termasuk active-directory atau freeipa.

--membership-software=

Gunakan perangkat lunak ini saat bergabung dengan ranah. Nilai yang valid mencakup samba dan adcli. Tidak semua alam mendukung semua nilai. Secara default, perangkat lunak keanggotaan dipilih secara otomatis.

rootpw (wajib) - Setel Kata Sandi Root

Menyetel kata sandi root sistem ke argumen password.

rootpw [--iscrypted|--plaintext] [--lock] password
--iscrypted

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi dianggap sudah dienkripsi. Opsi ini saling eksklusif dengan --plaintext. Untuk membuat kata sandi terenkripsi, Anda dapat menggunakan Python:

$ python -c 'import crypt; print(crypt.crypt("My Password", "$6$My Salt"))'

Ini akan menghasilkan crypt SHA512 kata sandi Anda menggunakan garam yang Anda berikan.

--plaintext

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi diasumsikan dalam teks biasa. Opsi ini saling eksklusif dengan --iscrypted.

--lock

Jika opsi ini ada, akun root dikunci secara default. Ini berarti bahwa pengguna root tidak akan dapat masuk dari konsol.

selinux (opsional) - Konfigurasi SELinux

Sets the state of SELinux on the installed system. The default policy is enforcing. For more information regarding SELinux in Fedora, see the Fedora SELinux User’s and Administrator’s Guide, available at https://docs.fedoraproject.org/.

selinux [--disabled|--enforcing|--permissive]
--enforcing

Mengaktifkan SELinux dengan kebijakan bertarget default yang menegakkan.

--permissive

Mengaktifkan SELinux dengan kebijakan bertarget default menjadi permisif. Kebijakan ini mengeluarkan peringatan berdasarkan kebijakan SELinux, tetapi tidak benar-benar menegakkan kebijakan tersebut.

--disabled

Nonaktifkan SELinux sepenuhnya.

sshkey (opsional) - Tambahkan Kunci SSH Resmi

Use this command to add a specified SSH key to an user’s authorized_keys file. The specified user must either be root, or it must be created in the Kickstart file - either automatically by an installed package, or using user (optional) - Create User Account.

sshkey --username=user "ssh_key"

ssh_key harus berupa sidik jari kunci SSH lengkap, dan harus diapit dalam tanda kutip ("") karena kuncinya mungkin berisi spasi.

--username=

Nama akun pengguna yang ingin Anda instal kunci SSH.

pengguna (opsional) - Buat Akun Pengguna

Membuat pengguna baru pada sistem.

user --name=username [options]
ifname=

Memberikan nama pengguna. Opsi ini diperlukan.

--gecos=

Memberikan informasi GECOS untuk pengguna. Ini adalah string dari berbagai bidang khusus sistem yang dipisahkan oleh koma. Ini sering digunakan untuk menentukan nama lengkap pengguna, nomor kantor, dll. Lihat halaman manual passwd(5) untuk lebih jelasnya.

--groups=

In addition to the default group, a comma separated list of group names the user should belong to. The groups must exist before the user account is created. See group (optional) - Create User Group.

--homedir=

Direktori home untuk pengguna. Jika tidak disediakan, defaultnya adalah /home/username.

--lock

If this option is present, this account is locked by default. This means that the user will not be able to log in from the console.

--password=

Kata sandi pengguna baru. Jika tidak ada kata sandi yang diberikan, akun akan dikunci.

--iscrypted

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi dianggap sudah dienkripsi. Opsi ini saling eksklusif dengan --plaintext. Untuk membuat kata sandi terenkripsi, Anda dapat menggunakan Python:

$ python -c 'import crypt; print(crypt.crypt("My Password", "$6$My Salt"))'

Ini akan menghasilkan crypt SHA512 kata sandi Anda menggunakan garam yang Anda berikan.

--plaintext

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi diasumsikan dalam teks biasa. Opsi ini saling eksklusif dengan --iscrypted.

--shell=

Shell login pengguna. Jika tidak disediakan, default sistem akan digunakan.

--uid=

UID (ID Pengguna). Jika tidak disediakan, ini default ke UID non-sistem yang tersedia berikutnya.

--gid=

GID (ID Grup) yang akan digunakan untuk grup default pengguna. Jika tidak disediakan, ini default ke ID grup non-sistem berikutnya yang tersedia.

Lingkungan Instalasi

Perintah berikut mengontrol bagaimana sistem akan berperilaku selama instalasi.

autostep (opsional) - Pergi Melalui Setiap Layar

Biasanya, instalasi Kickstart melewati layar yang tidak perlu. Opsi ini membuat program penginstalan melewati setiap layar, menampilkan masing-masing secara singkat. Opsi ini tidak boleh digunakan saat menerapkan sistem karena dapat mengganggu penginstalan paket.

autostep [--autoscreenshot]
--autoscreenshot

Ambil tangkapan layar di setiap langkah selama instalasi. Tangkapan layar ini disimpan di /tmp/anaconda-screenshots selama penginstalan, dan setelah penginstalan selesai, Anda dapat menemukannya di /root/anaconda-screenshots.

Setiap layar hanya diambil tepat sebelum penginstal beralih ke yang berikutnya. Ini penting, karena jika Anda tidak menggunakan semua opsi Kickstart yang diperlukan dan instalasi tidak dimulai secara otomatis, Anda dapat pergi ke layar yang tidak dikonfigurasi secara otomatis, melakukan konfigurasi apa pun yang Anda inginkan. Kemudian, ketika Anda menekan Selesai untuk melanjutkan, layar akan diambil termasuk konfigurasi yang baru saja Anda berikan.

baris perintah (opsional) - Lakukan Instalasi dalam Mode Baris Perintah

Lakukan penginstalan dalam mode baris perintah yang sepenuhnya non-interaktif. Setiap permintaan untuk interaksi akan menghentikan penginstalan. Mode ini berguna pada sistem IBM System z dengan terminal x3270.

For a fully automatic installation, you must either specify one of the available modes (graphical, text, or cmdline) in the Kickstart file, or you must use the console= boot option as described in Console, Environment and Display Options. Otherwise the system will halt and ask you to choose a mode.

grafis (opsional) - Lakukan Instalasi dalam Mode Grafis

Lakukan instalasi dalam mode grafis. Ini adalah default. Perintah ini tidak mengambil opsi.

For a fully automatic installation, you must either specify one of the available modes (graphical, text, or cmdline) in the Kickstart file, or you must use the console= boot option as described in Console, Environment and Display Options. Otherwise the system will halt and ask you to choose a mode.

logging (opsional) - Konfigurasi Error Logging Selama Instalasi

Mengontrol kesalahan pencatatan Anaconda selama instalasi. Ini tidak berpengaruh pada sistem yang diinstal.

logging [--host= | --port= | --level=]
--host=

Kirim informasi logging ke host jarak jauh yang diberikan, yang harus menjalankan proses syslogd yang dikonfigurasi untuk menerima logging jarak jauh.

--port=

Jika proses syslogd jarak jauh menggunakan port selain default, mungkin ditentukan dengan opsi ini.

--level=

Tentukan level minimum pesan yang muncul di konsol virtual 3 (tty3). Ini hanya memengaruhi pesan yang dicetak ke konsol; file log akan berisi pesan dari semua tingkatan. Nilai yang mungkin adalah debug, info, warning, error, atau critical.

penyelamatan (opsional) - Mode Penyelamatan

Secara otomatis memasuki mode penyelamatan program instalasi. Ini memberi Anda kesempatan untuk memperbaiki sistem jika ada masalah.

rescue [--nomount|--romount]
--nomount or --romount

Mengontrol bagaimana sistem yang diinstal dipasang di lingkungan penyelamatan. Secara default, program instalasi akan menemukan sistem Anda dan memasangnya dalam mode baca-tulis, memberi tahu Anda di mana ia telah melakukan pemasangan ini. Anda dapat memilih untuk tidak memasang apa pun (opsi --nomount) atau memasang dalam mode hanya-baca (opsi --romount). Hanya satu dari dua opsi ini yang dapat digunakan.

sshpw (opsional) - Batasi Akses ssh Selama Instalasi

Selama instalasi, Anda dapat berinteraksi dengan program instalasi dan memantau kemajuannya melalui koneksi SSH. Gunakan perintah sshpw untuk membuat akun sementara untuk masuk. Setiap contoh perintah membuat akun terpisah yang hanya ada di lingkungan penginstalan. Akun ini tidak ditransfer ke sistem yang diinstal.

sshpw --username=name password [--iscrypted|--plaintext] [--lock]

By default, the ssh server is not started during the installation. To make ssh available during the installation, boot the system with the kernel boot option inst.sshd. See Console, Environment and Display Options for details.

Jika Anda ingin menonaktifkan akses root ssh ke perangkat keras Anda selama instalasi, gunakan yang berikut ini:

sshpw --username=root --lock
--username

Memberikan nama pengguna. Opsi ini diperlukan.

--iscrypted

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi dianggap sudah dienkripsi. Opsi ini saling eksklusif dengan --plaintext. Untuk membuat kata sandi terenkripsi, Anda dapat menggunakan Python:

$ python -c 'import crypt; print(crypt.crypt("My Password", "$6$My Salt"))'

Ini akan menghasilkan crypt SHA512 kata sandi Anda menggunakan garam yang Anda berikan.

--plaintext

Jika opsi ini ada, argumen kata sandi diasumsikan dalam teks biasa. Opsi ini saling eksklusif dengan --iscrypted

--lock

If this option is present, this account is locked by default. This means that the user will not be able to log in from the console.

teks (opsional) - Lakukan Instalasi dalam Mode Teks

Lakukan instalasi Kickstart dalam mode teks. Instalasi Kickstart dilakukan dalam mode grafis secara default.

For a fully automatic installation, you must either specify one of the available modes (graphical, text, or cmdline) in the Kickstart file, or you must use the console= boot option as described in Console, Environment and Display Options. Otherwise the system will halt and ask you to choose a mode.

unsupported_hardware (opsional) - Menekan Peringatan Perangkat Keras yang Tidak Didukung

Tekan peringatan Unsupported Hardware Detected. Jika perintah ini tidak disertakan dan perangkat keras yang tidak didukung terdeteksi, penginstalan akan terhenti pada peringatan ini.

vnc (opsional) - Konfigurasikan Akses VNC

Memungkinkan instalasi grafis untuk dilihat dari jarak jauh melalui VNC. Metode ini biasanya lebih disukai daripada mode teks, karena ada beberapa batasan ukuran dan bahasa dalam penginstalan teks. Tanpa opsi tambahan, perintah ini akan memulai server VNC pada sistem instalasi tanpa kata sandi dan akan menampilkan detail yang diperlukan untuk menyambungkannya.

vnc [--host=hostname] [--port=port] [ --password=password]

For more information about VNC installations, including instructions on how to connect to the installation system, see Installing Using VNC.

--host=

Hubungkan ke penampil VNC yang mendengarkan pada nama host yang diberikan.

--port=

Menyediakan port yang didengarkan oleh proses penampil VNC jarak jauh. Jika tidak disediakan, default VNC (5900) akan digunakan.

--password=

Tetapkan kata sandi yang harus disediakan untuk terhubung ke sesi VNC. Ini opsional, tetapi disarankan.

Setelah Instalasi

Bagian ini berisi perintah yang mengontrol perilaku sistem segera setelah penginstalan selesai.

%addon com_redhat_kdump (opsional) - Konfigurasi kdump

Perintah ini mengonfigurasi mekanisme dumping crash kernel kdump.

The syntax for this command is unusual because it is an add-on rather than a built-in Kickstart command. For more information about add-ons, see %addon (optional) - Include an Anaconda Add-on.

Kdump adalah mekanisme dumping crash kernel yang memungkinkan Anda menyimpan konten memori sistem untuk analisis nanti. Itu bergantung pada kexec, yang dapat digunakan untuk memulai kernel Linux dari konteks kernel lain tanpa me-reboot sistem dan mempertahankan isi dari memori kernel pertama yang seharusnya hilang.

Jika sistem crash, kexec memulai kernel kedua (a capture kernel). Kernel tangkap ini berada di bagian yang dicadangkan dari memori sistem yang tidak dapat diakses oleh kernel utama. Kdump kemudian menangkap isi dari memori kernel yang crash (a crash dump) dan menyimpannya ke lokasi yang ditentukan. Lokasi ini tidak dapat dikonfigurasi menggunakan Kickstart; itu harus ditentukan setelah instalasi dengan mengedit file konfigurasi /etc/kdump.conf.

Pilihan yang tersedia adalah:

--aktifkan

Aktifkan Kdump pada sistem yang diinstal.

--disable

Jangan aktifkan Kdump pada sistem yang diinstal.

--reserve-mb=

Jumlah memori yang ingin Anda simpan untuk Kdump dalam megabita. Sebagai contoh:

%addon com_redhat_kdump --enable --reserve-mb=128
%end

Anda juga dapat menentukan auto sebagai ganti nilai numerik. Dalam hal ini penginstal akan menentukan jumlah RAM yang akan dicadangkan untuk kdump secara otomatis, berdasarkan arsitektur sistem Anda dan jumlah total memori pada sistem.

Jika Anda mengaktifkan Kdump dan tidak menentukan opsi --reserve-mb=, nilai auto akan digunakan.

--enablefadump

Aktifkan dumping dengan bantuan firmware pada sistem yang mengizinkannya (terutama server IBM Power Systems).

firstboot (opsional) - Aktifkan atau Nonaktifkan Pengaturan Awal

Determine whether the Initial Setup application starts the first time the system is booted. If enabled, the initial-setup package must be installed. If not specified, this option is disabled by default. For more information about Initial Setup, see Initial Setup.

firstboot --enable|--disable [--reconfig]
--enable or --enabled

Pengaturan Awal akan dimulai saat pertama kali sistem yang diinstal melakukan booting.

--disable atau --disable

Pengaturan Awal akan dinonaktifkan.

--konfigurasi ulang

Pengaturan Awal akan dimulai setelah reboot dalam mode konfigurasi ulang. Mode ini mengaktifkan bahasa, mouse, keyboard, kata sandi root, tingkat keamanan, zona waktu dan opsi konfigurasi jaringan selain yang default.

halt (opsional) - Menghentikan Sistem Setelah Instalasi

Menghentikan sistem setelah instalasi berhasil diselesaikan. Ini mirip dengan penginstalan manual, di mana setelah penginstalan selesai, penginstal menampilkan pesan dan menunggu pengguna untuk menekan tombol sebelum mem-boot ulang. Selama instalasi Kickstart, jika tidak ada metode penyelesaian yang ditentukan, opsi ini digunakan sebagai default.

Untuk metode penyelesaian lainnya, lihat perintah poweroff, reboot, dan shutdown.

poweroff (opsional) - Matikan Setelah Instalasi

Matikan dan matikan sistem setelah instalasi berhasil diselesaikan.

Perintah poweroff sangat bergantung pada perangkat keras sistem yang digunakan. Secara khusus, komponen perangkat keras tertentu seperti BIOS, APM (manajemen daya lanjutan), dan ACPI (konfigurasi lanjutan dan antarmuka daya) harus dapat berinteraksi dengan kernel sistem. Konsultasikan dokumentasi perangkat keras Anda untuk informasi lebih lanjut tentang kemampuan APM/ACPI sistem Anda.

Untuk metode penyelesaian lainnya, lihat perintah halt, reboot, dan shutdown Kickstart.

reboot (opsional) - Reboot Setelah Instalasi

Reboot after the installation is successfully completed. If you are installing Fedora on IBM System z in command line mode (using cmdline (optional) - Perform Installation in Command Line Mode), this command is necessary for a fully automated installation.

Untuk metode penyelesaian lainnya, lihat opsi halt, poweroff, dan shutdown Kickstart.

Penggunaan perintah reboot dapat mengakibatkan pengulangan penginstalan tanpa akhir, tergantung pada media dan metode penginstalan.

--eject

Cobalah untuk mengeluarkan media instalasi (jika menginstal dari DVD) sebelum mem-boot ulang.

--kexec

Gunakan opsi ini untuk mem-boot ulang ke sistem baru menggunakan mekanisme peralihan kernel kexec alih-alih reboot penuh, melewati BIOS/Firmware dan boot loader.

shutdown (opsional) - Matikan Setelah Instalasi

Matikan sistem setelah instalasi berhasil diselesaikan.

Untuk metode penyelesaian lainnya, lihat opsi halt, poweroff, dan reboot Kickstart.

%addon (opsional) - Sertakan Pengaya Anaconda

Anda dapat memperluas fungsionalitas dasar Anaconda dan Kickstart dengan menggunakan add-on khusus yang ditentukan menggunakan bagian %addon.

Untuk menggunakan add-on di file Kickstart Anda, tambahkan perintah %addon addon_name options. Bagian harus ditutup dengan pernyataan %end. Misalnya, untuk menggunakan add-on Kdump, yang disertakan secara default pada beberapa instalasi, gunakan blok berikut:

%addon com_redhat_kdump --enable --reserve-mb=128%end

Bagian %addon tidak memiliki opsi sendiri; semua opsi tergantung pada add-on yang digunakan.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Anaconda add-on, lihat tautan:https://vpodzime.fedorapeople.org/anaconda-addon-development-guide/[Fedora Anaconda Addon Development Guide].

%anaconda (opsional) - Konfigurasi Anaconda Tambahan

This section, introduced in Fedora 22, is used to specify additional configuration options for the installer. Commands inside this section only control the behavior during installation, not on the installed system. The only command currently available inside this section is pwpolicy (optional) - Change the Default Password Policy. The %anaconda section must end with %end.

Dalam instalasi interaktif (menggunakan antarmuka grafis atau teks), file /usr/share/anaconda/interactive-defaults.ks berisi bagian %anaconda default. Untuk mengubah default, Anda harus membuat file product.img dengan file Kickstart menggantikan file default, dan meneruskan file ini ke Anaconda menggunakan opsi boot.

Saat menggunakan file Kickstart, Anda dapat mengganti bagian %anaconda default dengan menggunakan bagian itu lagi di Kickstart kustom Anda.

%include (opsional) - Sertakan Isi File Lain

Gunakan perintah %include /path/to/file untuk memasukkan konten file lain ke file Kickstart seolah-olah konten berada di lokasi % sertakan perintah di file Kickstart.

%ksappend (opsional) - Tambahkan Isi File Lain

The %ksappend url directive is very similar to %include (optional) - Include Contents of Another File in that it is used to include the contents of additional files as though they were at the location of the %ksappend command. The difference is in when the two directives are processed.

%ksappend diproses dalam pass awal, sebelum bagian lain dari file Kickstart. Kemudian, file Kickstart yang diperluas ini diteruskan ke Anaconda lainnya di mana semua skrip %pre ditangani, dan akhirnya sisa file Kickstart diproses secara berurutan, termasuk [command] %include arahan.

Oleh karena itu, %ksappend menyediakan cara untuk menyertakan file yang berisi skrip %pre, sedangkan %include tidak.

%paket (wajib) - Pemilihan Paket

Gunakan perintah %packages untuk memulai bagian Kickstart yang menjelaskan paket perangkat lunak yang akan diinstal. Bagian ini harus diakhiri dengan pernyataan %end.

Anda dapat menentukan paket menurut environment, group, atau dengan nama paketnya. Beberapa lingkungan dan grup yang berisi paket terkait ditentukan. Lihat file repodata/comps.xml di sumber instalasi Anda untuk definisi lingkungan dan grup.

File comps.xml berisi struktur yang menjelaskan lingkungan yang tersedia (ditandai dengan tag <environment>) dan grup (tag <group>). Setiap entri memiliki ID, nilai visibilitas pengguna, nama, deskripsi, dan daftar paket. Jika grup dipilih untuk penginstalan, paket bertanda mandatory dalam daftar paket selalu diinstal, paket bertanda default diinstal jika tidak secara khusus dikecualikan, dan paket bertanda opsional harus disertakan secara khusus bahkan ketika kelompok dipilih.

Anda dapat menentukan grup paket atau lingkungan menggunakan ID-nya (tag <id>) atau nama (tag <name>).

Untuk menginstal paket 32-bit pada sistem 64-bit, Anda perlu menambahkan nama paket dengan arsitektur 32-bit yang digunakan untuk membuat paket - misalnya, glibc.i686. Opsi --multilib juga harus ditentukan dalam file Kickstart; lihat opsi yang tersedia di bawah ini.

Initial Setup does not run after a system is installed from a Kickstart file unless a desktop environment and the X Window System were included in the installation and graphical login was enabled. This means that by default, no users except for root will be created. You can either create a user with the user option in the Kickstart file before installing additional systems from it (see user (optional) - Create User Account for details) or log into the installed system with a virtual console as root and add users with the useradd command.

Menentukan Lingkungan, Grup, dan Paket
Menentukan Lingkungan

Selain grup, Anda menentukan seluruh lingkungan yang akan diinstal:

%packages
@^Infrastructure Server
%end

Perintah ini akan menginstal semua paket yang merupakan bagian dari lingkungan Infrastructure Server. Semua lingkungan yang tersedia dijelaskan dalam file comps.xml.

Menentukan Grup

Tentukan grup, satu entri ke satu baris, dimulai dengan simbol @, lalu nama grup lengkap atau id grup seperti yang diberikan dalam file comps.xml. Sebagai contoh:

%packages
@X Window System
@Desktop
@Sound and Video
%end

Grup Core dan Base selalu dipilih - tidak perlu menentukannya di bagian %packages.

File comps.xml juga mendefinisikan grup yang disebut Konflik (varian) untuk setiap varian Fedora. Grup ini berisi semua paket yang diketahui menyebabkan konflik file, dan dimaksudkan untuk dikecualikan.

Menentukan Paket Individu

Tentukan paket individu dengan nama, satu entri ke baris. Anda dapat menggunakan karakter asterisk (*) sebagai wildcard dalam nama paket. Sebagai contoh:

%packages
sqlite
curl
aspell
docbook*
%end

Entri docbook* mencakup paket docbook-dtds, docbook-simple, docbook-slides dan lainnya yang cocok dengan pola yang diwakili dengan karakter pengganti.

Tidak termasuk Lingkungan, Grup, atau Paket

Gunakan tanda hubung (-) di depan untuk menentukan paket atau grup yang akan dikecualikan dari penginstalan. Sebagai contoh:

%packages
-@Graphical Internet
-autofs
-ipa*fonts
%end

Menginstal semua paket yang tersedia hanya menggunakan * dalam file Kickstart tidak didukung, bahkan jika Anda mengecualikan grup @Konflik (variant).

Anda dapat mengubah perilaku default bagian %packages dengan menggunakan beberapa opsi. Beberapa opsi berfungsi untuk seluruh pemilihan paket, yang lain digunakan hanya dengan grup tertentu.

Opsi Pemilihan Paket Umum

Opsi berikut tersedia untuk %packages. Untuk menggunakan opsi, tambahkan ke awal bagian pemilihan paket. Sebagai contoh:

%packages --multilib --ignoremissing
--nocore

Jangan instal grup @Core.

--ignoremissing

Abaikan semua paket, grup, dan lingkungan yang hilang di sumber penginstalan, alih-alih menghentikan penginstalan untuk menanyakan apakah penginstalan harus dibatalkan atau dilanjutkan.

--excludedocs

Jangan menginstal dokumentasi apa pun yang ada di dalam paket. Dalam kebanyakan kasus, ini akan mengecualikan file apa pun yang biasanya diinstal di direktori /usr/share/doc*, tetapi file tertentu yang akan dikecualikan bergantung pada paket individual.

--multilib

Konfigurasikan sistem yang diinstal untuk paket multilib (yaitu, untuk mengizinkan penginstalan paket 32-bit pada sistem 64-bit) dan instal paket yang ditentukan di bagian ini.

Biasanya, pada sistem 64-bit, hanya paket untuk arsitektur ini (ditandai sebagai x86_64) dan paket untuk semua arsitektur (ditandai sebagai noarch) yang akan diinstal. Saat Anda menggunakan opsi ini, paket untuk sistem 32-bit (ditandai sebagai i686) juga akan diinstal secara otomatis, jika tersedia.

Ini hanya berlaku untuk paket yang secara eksplisit ditentukan di bagian %packages. Paket yang hanya diinstal sebagai dependensi tanpa ditentukan dalam file Kickstart hanya akan diinstal dalam versi arsitektur yang diperlukan, bahkan jika tersedia untuk lebih banyak arsitektur.

Opsi untuk Grup Paket Tertentu

Opsi dalam daftar ini hanya berlaku untuk satu grup paket. Alih-alih menggunakannya pada perintah %packages di file Kickstart, tambahkan mereka ke nama grup. Sebagai contoh:

%packages
@Graphical Internet --optional
%end
--nodefaults

Hanya instal paket wajib grup, bukan pilihan default.

--optional

Instal paket yang ditandai sebagai opsional dalam definisi grup di file comps.xml, selain menginstal pilihan default.

Perhatikan bahwa beberapa grup paket, seperti Scientific Support, tidak memiliki paket wajib atau default yang ditentukan - hanya paket opsional. Dalam hal ini opsi --opsional harus selalu digunakan, jika tidak, tidak ada paket dari grup ini yang akan diinstal.

%pre (opsional) - Skrip Pra-instalasi

Anda dapat menambahkan perintah untuk dijalankan di sistem segera setelah file Kickstart diurai, tetapi sebelum instalasi dimulai. Bagian ini harus ditempatkan menjelang akhir file Kickstart, setelah perintah Kickstart yang sebenarnya, dan harus dimulai dengan %pre dan diakhiri dengan %end. Jika file Kickstart Anda juga menyertakan bagian %post, urutan di mana bagian %pre dan %post disertakan tidak masalah.

Anda dapat mengakses jaringan di bagian %pre. Namun, name service belum dikonfigurasi pada saat ini, jadi hanya alamat IP yang berfungsi, bukan URL.

Bagian skrip pra-instalasi Kickstart tidak dapat mengelola beberapa pohon instalasi atau media sumber. Informasi ini harus disertakan untuk setiap file Kickstart yang dibuat, karena skrip pra-instalasi terjadi selama tahap kedua proses instalasi.

Tidak seperti skrip pasca-instalasi, skrip pra-instalasi tidak dijalankan di lingkungan chroot.

Opsi berikut dapat digunakan untuk mengubah perilaku skrip pra-instalasi. Untuk menggunakan opsi, tambahkan ke baris %pre di awal skrip. Sebagai contoh:

%pre --interpreter=/usr/bin/python
--- Python script omitted --
%end
--interpreter=

Memungkinkan Anda menentukan bahasa skrip yang berbeda, seperti Python. Bahasa skrip apa pun yang tersedia di sistem dapat digunakan; dalam kebanyakan kasus, ini akan menjadi /usr/bin/sh, /usr/bin/bash, dan /usr/bin/python.

--erroronfail

Tampilkan kesalahan dan hentikan instalasi jika skrip gagal. Pesan kesalahan akan mengarahkan Anda ke tempat penyebab kegagalan dicatat.

--log=

Log output skrip ke dalam file log yang ditentukan. Sebagai contoh:

%pre --log=/mnt/sysimage/root/ks-pre.log

For an example of a pre-installation script, see Example Pre-installation Script.

%post (opsional) - Skrip Pasca-instalasi

Anda memiliki opsi untuk menambahkan perintah untuk dijalankan pada sistem setelah penginstalan selesai, tetapi sebelum sistem di-boot ulang untuk pertama kalinya. Bagian ini harus ditempatkan di akhir file Kickstart, setelah perintah Kickstart yang sebenarnya, dan harus dimulai dengan %post dan diakhiri dengan %end. Jika file Kickstart Anda juga menyertakan bagian %pre, urutan bagian %pre dan %post tidak menjadi masalah.

Bagian ini berguna untuk fungsi seperti menginstal perangkat lunak tambahan atau mengkonfigurasi server nama tambahan. Skrip pasca-instal dijalankan di lingkungan chroot, oleh karena itu, melakukan tugas seperti menyalin skrip atau paket RPM dari media instalasi tidak bekerja secara default. Anda dapat mengubah perilaku ini menggunakan opsi --nochroot seperti yang dijelaskan di bawah ini.

Jika Anda mengonfigurasi jaringan dengan informasi IP statis, termasuk server nama, Anda dapat mengakses jaringan dan menyelesaikan alamat IP di bagian %post. Jika Anda mengkonfigurasi jaringan untuk DHCP, file /etc/resolv.conf belum selesai ketika instalasi menjalankan bagian %post. Anda dapat mengakses jaringan, tetapi Anda tidak dapat menyelesaikan alamat IP. Jadi, jika Anda menggunakan DHCP, Anda harus menentukan alamat IP di bagian %post.

Opsi berikut dapat digunakan untuk mengubah perilaku skrip pasca-instalasi. Untuk menggunakan opsi, tambahkan ke baris %post di awal skrip. Sebagai contoh:

%post --interpreter=/usr/bin/python
--- Skrip Python dihilangkan --
%akhir
--interpreter=

Memungkinkan Anda menentukan bahasa skrip yang berbeda, seperti Python. Sebagai contoh:

%post --interpreter=/usr/bin/python

Bahasa skrip apa pun yang tersedia di sistem dapat digunakan; dalam kebanyakan kasus, ini akan menjadi /usr/bin/sh, /usr/bin/bash, dan /usr/bin/python.

--nochroot

Memungkinkan Anda menentukan perintah yang ingin Anda jalankan di luar lingkungan chroot.

Contoh berikut menyalin file /etc/resolv.conf ke sistem file yang baru saja diinstal.

%post --nochroot
cp /etc/resolv.conf /mnt/sysimage/etc/resolv.conf
%end
--erroronfail

Tampilkan kesalahan dan hentikan instalasi jika skrip gagal. Pesan kesalahan akan mengarahkan Anda ke tempat penyebab kegagalan dicatat.

--log=

Log output skrip ke dalam file log yang ditentukan. Perhatikan bahwa jalur file log harus memperhitungkan apakah Anda menggunakan opsi --nochroot atau tidak. Misalnya, tanpa --nochroot:

%post --log=/root/ks-post.log

dengan --nochroot:

%post --nochroot --log=/mnt/sysimage/root/ks-post.log

For an example of a post-installation script, see Example Post-installation Script.

Contoh Konfigurasi Kickstart

Contoh Partisi Lanjutan

Berikut ini adalah contoh terintegrasi yang menunjukkan clearpart, zerombr, part, raid, volgroup, dan logvol Opsi kickstart beraksi:

Example 3. Contoh Partisi Lanjutan
clearpart  --drives=hda,hdc
zerombr
# Raid 1 IDE config
part raid.11 --size 1000  --asprimary --ondrive=hda
part raid.12 --size 1000  --asprimary --ondrive=hda
part raid.13 --size 2000  --asprimary --ondrive=hda
part raid.14 --size 8000              --ondrive=hda
part raid.15 --size 16384 --grow      --ondrive=hda
part raid.21 --size 1000  --asprimary --ondrive=hdc
part raid.22 --size 1000  --asprimary --ondrive=hdc
part raid.23 --size 2000  --asprimary --ondrive=hdc
part raid.24 --size 8000              --ondrive=hdc
part raid.25 --size 16384 --grow      --ondrive=hdc

# You can add --spares=x
raid /     --fstype xfs  --device root  --level=RAID1 raid.11 raid.21
raid /safe --fstype xfs  --device safe  --level=RAID1 raid.12 raid.22
raid swap  --fstype swap --device swap  --level=RAID1 raid.13 raid.23
raid /usr  --fstype xfs  --device usr   --level=RAID1 raid.14 raid.24
raid pv.01 --fstype xfs  --device pv.01 --level=RAID1 raid.15 raid.25

# Konfigurasi LVM sehingga kita dapat mengubah ukuran /var dan /usr/local nanti
volgroup sysvg pv.01
logvol /var --vgname=sysvg --size=8000 --name=var
logvol /var/freespace --vgname=sysvg --size=8000 --name=freespacetouse
logvol /usr/local --vgname=sysvg --size=1 --grow --name=usrlocal

Contoh lanjutan ini mengimplementasikan LVM melalui RAID, serta kemampuan untuk mengubah ukuran berbagai direktori untuk pertumbuhan di masa mendatang.

Pertama, perintah clearpart digunakan pada drive hda dan hdc untuk menghapusnya. Perintah zerombr menginisialisasi tabel partisi yang tidak digunakan.

Kemudian, kedua drive dipartisi untuk mempersiapkan konfigurasi RAID. Setiap drive dibagi menjadi lima partisi, dan setiap drive dipartisi ke dalam tata letak yang identik.

Bagian selanjutnya menggunakan pasangan partisi fisik ini untuk membuat perangkat RAID perangkat lunak dengan level RAID1 (mirroring). Empat perangkat RAID pertama digunakan untuk / (root), /safe, swap dan /usr. Pasangan partisi terbesar kelima bernama pv.01 dan akan digunakan di bagian berikut sebagai volume fisik untuk LVM.

Terakhir, kumpulan perintah terakhir pertama-tama membuat grup volume bernama sysvg pada volume fisik pv.01. Kemudian, tiga volume logis (/var, /var/freespace dan /usr/local) dibuat dan ditambahkan ke grup volume sysvg. Volume /var dan /var/freespace memiliki ukuran yang ditetapkan sebesar 8 GB, dan volume /usr/local menggunakan opsi --grow untuk mengisi semua sisa ruang yang tersedia.

Contoh di atas menggunakan pengenal hda dan hdc untuk mengidentifikasi drive disk. Anda harus menggunakan pengidentifikasi unik, seperti label disk atau UUID, untuk mengidentifikasi drive disk. Lihat catatan dalam pengantar lampiran ini.

Contoh Skrip Pra-instalasi

Berikut ini adalah contoh bagian %pre:

Example 4. Contoh % pra Skrip
%pre
#!/bin/sh
hds=""
mymedia=""
for file in /proc/ide/h* do
mymedia=`cat $file/media`
if [ $mymedia == "disk" ] ; then
hds="$hds `basename $file`"
fi
done
set $hds
numhd=`echo $#`
drive1=`echo $hds | cut -d' ' -f1`
drive2=`echo $hds | cut -d' ' -f2`

#Tulis skema partisi berdasarkan apakah ada 1 atau 2 hard drive
jika [ $numhd == "2" ] ; kemudian
#2 drive
echo "#skema partisi dihasilkan di %pre untuk 2 drive" > /tmp/part-include
echo "clearpart --all" >> /tmp/part-include
echo "part /boot --fstype xfs --size 75 --ondisk hda" >> /tmp/part-include
echo "part / --fstype xfs --size 1 --grow --ondisk hda" >> /tmp/part-include
echo "part swap --recommended --ondisk $drive1" >> /tmp/part-include
echo "part /home --fstype xfs --size 1 --grow --ondisk hdb" >> /tmp/part-include
lain
#1 mengemudi
echo "#skema partisi dihasilkan di %pre untuk 1 drive" > /tmp/part-include
echo "clearpart --all" >> /tmp/part-include
echo "part /boot --fstype xfs --size 75" >> /tmp/part-include
echo "part swap --recommended" >> /tmp/part-include
echo "bagian / --fstype xfs --size 2048" >> /tmp/part-include
echo "bagian /home --fstype xfs --size 2048 --grow" >> /tmp/part-include
fi
%akhir

Script ini menentukan jumlah hard drive dalam sistem dan menulis file teks dengan skema partisi yang berbeda tergantung pada apakah ia memiliki satu atau dua drive. Alih-alih memiliki satu set perintah partisi di file Kickstart, sertakan baris berikut:

%include /tmp/part-include

Perintah partisi yang dipilih dalam skrip akan digunakan.

Contoh Skrip Pasca-instalasi

Berikut ini adalah contoh bagian %post:

Example 5. Contoh Skrip %post
# Mulai dari bagian %post dengan masuk ke /root/ks-post.log
%post --log=/root/ks-post.log

# Pasang berbagi NFS
mkdir /mnt/temp
mount -o nolock 10.10.0.2:/usr/new-machines /mnt/temp
openvt -s -w -- /mnt/temp/runme
umount /mnt/temp

# Akhir dari bagian %posting
%akhir

Contoh di atas me-mount share NFS dan mengeksekusi skrip bernama runme yang terletak di /usr/new-machines/ pada share. Perhatikan bahwa penguncian file NFS tidak didukung saat dalam mode Kickstart, oleh karena itu opsi -o nolock diperlukan.